Wednesday, October 23, 2013

Melepaskan itu, menyakitkan



Baru aku tahu. Sakit rupanya melepas orang yang kita sayangi.

Tua sudah aku rupanya, bila tika ini.. Ramai rakan karibku meninggalkanku untuk meneruskan langkah kaki mereka menaiki tangga kehidupan yg seterusnya. Jodoh mereka. Alhamdulillah.

Sakit rupanya, Melepaskan permata-permata Mesir melanjutkan pelajaran mereka ke Malaysia. Perjuangan mereka,Alhamdulillah.

Mengapa harus aku tangisi? Sedangkan mereka masing2 sedang melangkah kepada kehidupan baru mereka.  

Sepatutnya aku bahagia melihat mereka bahagia. Entah. Aku la kot yg masih tidak matang. Masih tidak reti membahagikan sayang di hati.

Aku harus mengerti, bahawa aku bukan sesiapa pada mereka, hanya seorang sahabat yang mencintai mereka kerana Allah. Bukan sesiapa pun dalam hidup mereka.

Ah, susahnya bila sudah sayang, berjauhan itu memeritkan.

Aku harus tabah. Jangan sebarangan menaburkan sayang lagi. Limitkan rasa sayang itu, supaya bila terpaksa melepaskan, peritnya tidak terlalu pahit.  

Sayang itu. Kerana Allah kan? Mengapa terlalu sedih? Harus yakin Allah akan menjaga mereka selalu. Ya! Allah akan menjaga mereka selalu.

Kelak, insyaAllah kita akan bertemu kembali. Jika bukan di dunia, insyaAllah di syurgaNya kelak.

Ameen. Pelihara sayang kami, ikhlas keranaMu ya Allah.

P/s: aku sayang kamu, semoga menjadi isteri solehah dan ibu mithali.

Aku sayang kamu, selamat meneruskan perjuangan pengajianmu di Malaysia.

Terus mendoakan aku di sini ya :)


Aku yang masih tidak matang,
MHZ,
Beyt SQ,
5.35am
23 oct 2013

Wednesday, October 16, 2013

of Korban, Eid Adha 1434H

Eidul Adha.

Atau lebih dikenali dengan Hari raya korban di kalangan org melayu.

Korban itu...
Bukannya bermaksud mengorkankan perut anda dengan melahap juadah2 enak di pagi raya.

Juga bukan mengorbankan wang berlebihan untuk sambutan dan pakaian raya.

Tapi korban itu adalah...
Meninggalkan sesuatu yg sangat kita sayangi, untuk mencari cinta Allah dan mendapatkan redhaNya.

Seperti mana Nabi Ibrahim sanggup mengorbankan anaknya Ismail kerana suruhan Allah dan cintanya kepada yang Esa.

Oleh itu, mari kita korbankan jahiliah-jahiliah diri dan tinggalkan cinta kepada dunia ini, 
Untuk lebih taqarrub kepada Allah.

Mari korbankan keseronokan mengejar harta dunia, untuk kita mengejar redhaNya dengan lebih cool dan bergaya!

Jom!!


Salam Eidil Adha kepada semua pembaca.
Moga ibrah dan pengajaran dari peristiwa kisah korban Nabi Ibrahim dapat kita serap dan menjadi kekuatan untuk hari-hari mendatang.

Sesuatu kejayaan datangnya dari banyak rentetan pengorbanan.
Sesuatu perubahan perlukan pengorbanan.

Maka, mari kita mengorbankan sesuatu.. sebelum sesuatu milik kita akan terkorban.
(ie: Mari kita korbankan cinta kepada dunia sebelum kita terkorban dan masuk ke nerakaNya. Nauzubillah min zalik)






p/s: Saya akan menduduki exam final bermula ahad ini. (which is ni exam yg plg susah dlm hidup saya..) So, maybe blog ini akan bersawang buat seketika waktu. Harap maaf ye. Mohon doakan kejayaan saya.. syukran. Moga Allah menganjari sebaik-baik pahala kpd anda semua.. (^.^)

Salam khuruf,
MHZ,
Salam eidul adha. Kullu sanah wa antum taiyyibin. 
6.45pm. Cairo.