Wednesday, November 26, 2014

From Egypt to Spain with Love 2.0 (Toledo) ~



Toledo, Kotaku yang hilang~

25 Mei 2014


Senja itu setelah menunaikan solat jamak zohor-asar. Kami mengambil angin petang sambil berjalan-jalan mengelilingi kota Toledo. Kedudukan kota ini sangat strategik. Selain berada di atas bukit, kota ini turut dikelilingi sungai. Sebuah benteng kuno dengan beberapa pintu gerbangnya tampak gagah melindungi penghuninya dari serangan musuh.

Sejujurnya, perasaan saya bercampur baur saat mengelilingi kota ini. Saya seperti masuk ke zaman Sinbad dan Ali baba. Jalannya sempit dari batu yang berlekuk, naik turun, tetapi sangat indah dan klasik suasananya. Terbayang- bayang di fikiran latar tempat cerita Sinbad.

Bangunannya dibuat dari dinding bata merah dengan lengkungan khasnya. Ini adalah ciri khas kota-kota Islam masa dahulu. Ditambah lagi dengan adanya lampu dinding yang menerangi tembok, kubah dan menara-menaranya, saya benar-benar terasa seperti memasuki negeri dongeng yang menakjubkan.
Sejarah mencatat bahwa sepanjang 373 tahun Toledo berada di bawah pemerintahan Islam. Dan di sepanjang tempoh itu, kehidupan beragama di antara pemeluk Nasrani, Yahudi dan Islam berjalan secara harmoni. Toleransi antara ketiga agama samawi ini terbukti jelas dengan diizinkan berdirinya rumah ibadah masing-masing.




“Apapun, dalam sejarah muslim di Spain, kerajaan umat Islam telah berjaya memperlihatkan sikap toleransi antara penganut agama yang sangat tinggi. Di bawah pemerintahan muslim di Spain, Yahudi dan Kristian dapat hidup dengan aman dan gemilang. Bahkan ‘The Golden Age of Jewish History’ adalah semasa pemerintahan Islam di Spain. Sehingga tokoh ilmuwan Yahudi yang terkenal Musa bin Maimun (Moses Maimonides) menganggap bahawa pemerintahan muslim di Spain adalah ‘the golden age of freedom and tolerance’ untuk penganut Yahudi.

Demikian juga penganut Kristian, mereka menikmati hak beragama dan bergaul dengan semua rakyat tanpa kezaliman dan penindasan. Ini adalah hakikat sejarah. Justeru itu, ramai penduduk Spain menganut Islam tanpa sebarang paksaan kerana memaksa seseorang menganut Islam adalah menyanggahi asas arahan al-Quran. 
(lihat: Maryam Noor Beig, The Legacy of Andalus: Muslim Spain)

Contoh bangunan yang telah di ambil alih oleh Kristian

Ilmu, sains, seni dan budaya berkembang pesat. Orang-orang Eropah yang ketika itu masih berada di masa kegelapan berdatangan untuk menuntut ilmu di berbagai universiti Islam di kota-kota kerajaan yang beribukota di Cordoba ini.
Malah, masih terdapat satu perigi yang dibina oleh orang Islam yang masih dijaga sehingga kini. Pembinaan perigi itu sangat menakjubkan. Kerana ketika di zaman itu, teknologi pukal untuk mengangkat air masih tidak diciptakan lagi. Lalu bagaimana caranya ingin mengangkat air daripada bawah tanah?
Subhanallah,lalu Allah mengilhamkan beberapa saintis Islam untuk menciptakan perigi ini, di mana ianya memberi banyak manfaat kepada rakyat tempatan dan masih dijaga sehingga kini.
Perigi dari view atas



Perigi dari view bawah. Air hujan yang ditadah akan masuk ke dalam perigi

Walaupun sudah tidak digunakan sekarang,
namun perigi di bawah tanah ini masih dijaga sehingga sekarang.



Senibina di bandar ini sangat menakjubkan. Bangunan-bangunan tua model abad pertengahan masih mendominasi kota. Sebagian besar bangunan tersebut telah bertukar menjadi gereja atau museum ketika ini. Terdapat 2 masjid yang tertulis di google yang masih terdapat di Toledo. Iaitu“ Mezquita de Tornerias” dan Mezquita Del Cristo De La Luz

Mezquita dalam bahasa Sepanyol ertinya adalah masjid. Namun saya tidak mempunyai masa yang banyak untuk mencari masjid-masjid ini. Tetapi melalui pembacaan saya di blog seseorang, Khabarnya masjid itu kelihatan usang.

“Bangunan tidak seberapa besar ini seperti bangunan yang belum selesai dibangun. Walaupun sebetulnya keindahannya masih tampak jelas. Dari luar terlihat sejumlah pilar dan tangga yang tak terawat.. “ Ini namanya basa basi .. sekedar syarat pokoknya ada peninggalan yang dipertahankan. Lebih parah lagi kayaknya malah sengaja mau ngecilin peran Islam “, begitu komentar suami saya, pahit.  Yaaah … menyedihkan  sekali …”

-Copied-

Tempat-tempat perlancongan yang menjadi kunjungan ramai seperti biasa adalah Katedral dan Alcazar. Alcazar di dalam bahasa Arab bererti benteng atau istana, namun ketika ini ia merupakan Museum Tentera. Katedral dan Alcazar adalah dua bangunan yang menjadi simbol kota Toledo. Begitu juga Zocodover ( dari bahasa Arab Suk Al-Dawab ) yaitu Pasar Al Dawab.

 Tetapi, berdasarkan pemerhatian saya, bentuk katedral itu kelihatan seperti bentuk masjid. Maka, tidak mustahil katedral itu adalah masjid pada asalnya, yang telah diubah bentuk dan digunakan sebagai katedral sehingga sekarang.

Tersayat hati apabila mengenangkan tinggalan-tinggalan Islam yang ditinggalkan di Toledo, namun tidak kelihatan orang-orang Islam tempatan di sana. Yang kelihatan hanyalah pelancong-pelancong yang beragama Islam.

“373 tahun bukanlah waktu yang pendek. Pengembangan Islam ke Eropah atau kemana pun bukanlah bentuk penjajahan. Ketika Islam mendatangi suatu negeri, kejayaan dan kemegahan selalu terjadi. Masyarakat yang pada awalnya hidup tidak teratur, selalu berpindah-randah,  liar  dan tidak mengenal Tuhan segera berubah menjadi masyarakat bertamadun, madani, dan menjadi masyarakat yang berperadaban tinggi ( civilized society). Ini terbukti dengan lahirnya para ilmuwan, buku-buku pengetahuan, perguruan-perguruan tinggi, sistim pengairan, kota yang teratur, aman dan tentram.
Masyarakat Islam dimanapun berada selalu mementingkan keberadaan sebuah masjid. Masjid tidak hanya berfungsi sebagai tempat pusat ibadah solat , namun juga sebagai sarana berkumpul, bertukar pikiran dan pendapat. Apalagi dikota sebesar Toledo yang merupakan salah satu dari 5 ibu kota Al-Andalusia. ( 4 kota di luar Toledo itu adalah Kordoba, Merida, Zaragoza dan Narbonnne yang sekarang berada di wilayah Perancis Selatan). Keberadaan Grand Mosque atau Masjid Agung adalah sebuah keharusan. Dimanakah gerangan itu sekarang? Mengapa bahkan lokasi bekasnya pun tidak terindentifikasi?”
(Copied)

Disamping itu juga, yang menarik perhatian para pelancong adalah gerbang-gerbang kota dan jambatan-jambatan lama. Sebagai kota benteng Toledo mempunya beberapa pintu gerbang. Gerbang utama diberi nama The Alfonso VI Gate. (Nama asalnya adalah Bab Shagra yang dalam bahasa Arab adalah Gerbang Kecil). Ada lagi gerbang yang disebut The Sol Gate. Gerbang ini dibangun kembali pada abad 14 dengan gaya Mudejar. Sementara itu Puerte de Bisagra atau Gerbang Bisagra aslinya juga peninggalan Islam.


Padahal bila mau jujur sebenarnya peninggalan-peninggalan tersebut begitu kasat mata. Menara,  gapura dengan lengkung khasnya juga tembok-temboknya yang melindungi kota dari serangan musuh bukankah itu peninggalan Islam ? Yang memang mungkin saja bercampur dengan peninggalan Romawi dan Wisigoth yang berkuasa sebelumnya.


Demikian pula jendela-jendela rumah dengan teralisnya yang khas. Teralis  saat ini berfungsi lebih untuk pengamanan. Namun menurut adab Islam masa lalu, teralis berfungsi untuk melindungi kaum perempuan dari pandangan luar. Dengan demikian ia dapat melihat keluar jendela tanpa terlihat dari luar!

(Copied)


*Gapura= Pintu gerbang

Senibina moden di Toledo. Namun ia masih memelihara ciri-ciri klasik. 
Kota Toledo di belakang penulis 
Selepas kejatuhan Islam di Toledo,
Di tapak ini dahulu merupakan Bullring.
(gelanggang sukan lawan lembu)



dan orang ramai akan menyaksikan perlawanan itu menerusi 
tingkap-tingkap banggunan yang mengelilingi Bullring ini.


Jalan yang berlekok

My Lovely Parents berlatar belakang kota Toledo yg indah


Dan masih terdapat sisa hiasan tinggalan umat Islam di Toledo. Besi yang disulam emas keatasnya. Teknologi ini telah diasaskan oleh orang muslim. Dan hiasan ini hanya terdapat di Toledo sahaja. Namun sayangnya, kini yang mengusahakan hiasan ini adalah orang-orang Kristian.

Selepas mereka berjaya menghalau orang-orang muslim daripada kota ini, nah sekarang mereka yang menggunakan sisa-sisa tinggalan nenek moyang kita! 

‘Tahniah’ untuk mereka!*sigh*

Contoh Hiasan-hiasan emas yang sedia untuk dijual


Emas ditanam di atas besi
Pekerja yang membuat hiasan ini. He is a Christian btw (=.=)




26 Mei 2014

Keesokan paginya, sebelum mengucapkan selamat tinggal kepada Toledo sebelum kami berangkat ke Cordoba, kami melawat-lawat Bandar Toledo dan melihat keindahan kota itu dari tempat yang tinggi.

Dari atas bukit itu, jelas kelihatan keindahan bumi Toledo, seperti istana dan kota lama yang masih mengekalkan kecantikan dan keunikannya.

Air mengalir tenang di sepanjang sungai yang mengelilingi tembok kota itu. Kami satu rombongan memilih untuk menangkap gambar kenangan secara beramai-ramai dari atas bukit itu.

Subhanallah sangat cantik sekali!

Sesudah puas bergambar, kami meneruskan perjalanan ke Cordoba. Perjalanan mengambil masa 3 jam lebih.


Kota Toledo dari kejauhan








(Bersambung insyaAllah...)


Related post: From Egypt to Spain with Love 1.0



Till we meet again,

MHZ,
Beyt SQ, Kaherah
26 Nov 2014
3 Safar 1436H


Friday, November 21, 2014

From Egypt to Spain with Love 1.0 ~


Andalusia..

Bumi Muhasabah~
"Menangislah kamu seperti perempuan, kerana negaramu telah hilang...
kamu dahulu tidak menjaganya seperti seorang lelaki"




Peluang bermusafir di Andalusia ini saya berdoa kepada Allah agar dapat belajar sesuatu daripada pengembaraan ini, membuka hati dan minda agar lebih memahami tujuan kita diciptakan di muka bumi Allah ini.
Ada pelbagai perkara yang kita boleh belajar daripada buku, namun lebih banyak lagi perkara yang perlu dipelajari daripada alam, dengan berinteraksi sesama manusia dan melihat kesan-kesan tinggalan pada alam.
Bagi saya, alam adalah antara guru yang terbaik.
Maka benarlah firman Allah:
“Tidaklah mereka menjelajah di muka bumi, supaya mereka mempunyai hati yang dapat memikirkan atau telinga dapat digunakan untuk mendengar? Kerana sebenarnya bukan mata yang buta, tetapi yang buta ialah hati dalam dada.”
 (Surah Al-Hajj, ayat 46)

Perjalanan ke Andalusia yang terkenal dengan peninggalan dan sejarah Islamnya yang sangat gah ini, dimulai dari Madrid, kemudian dilanjutkan ke Toledo- Cordoba- Granada- Barcelona- Madrid dan pulang ke Cairo semula.

Alhamdulillah, tanpa sebarang masalah kami berjaya mendarat di Lapangan Terbang Madrid pada pukul 4.45 pm waktu tempatan. Kami seramai 29 orang (27 orang rombongan umrah yang bertolak daripada KLIA, saya seorang yang bertolak dari Cairo Airport, dan adik lelaki saya yang bertolak dari Domodedovo Airport, Moscow).

Di sana kami disambut oleh Ahmad, pemandu pelancong kami, anak kelahiran Granada yang beragama islam. Alhamdulillah kerana Allah memudahkan semua urusan kami di airport.

Seterusnya kami dijamu dengan makanan tengahari di Restoran Omar, yang terletak bersebelahan dengan Stadium Real Madrid, kebetulan pagi itu pasukan bola Real Madrid baru sahaja memenangi perlawanan bola, maka ketika itu Bandar Madrid sangat meriah dengan sorakan-sorakan rakyat yang menyokongnya. 

Stadium Real Madrid yang dipenuhi sambutan

Banggunan kerajaan turut mengibarkan bendera pasukan bola Real Madrid atas kemenangan mereka

Lunch bersama

Taaruf sambil lunch

Selepas lunch, kami terus bertolak ke Toledo dengan bas. Jarak Toledo-Madrid sebenarnya hanya sekitar 70 km. Namun kerana jalan yang dipilih bukan jalan highway, maka waktu yang diperlukan hampir 1 jam lebih untuk sampai ke tujuan. Namun kami berpuas hati kerana kami disajikan dengan pemandangan yang cantik di sepanjang perjalanan.

Dan Alhamdulillah, menjelang pukul 7.10pm kami memasuki kota benteng yang terletak diatas bukit ini. Ketika itu kami kalut untuk menunaikan solat. Kerana kebiasaan di Mesir mahupun Malaysia,  sekitar pukul 7 itu menunjukkan akan masuk waktu maghrib tidak lama lagi, sedangkan ketika itu kami satu rombongan masih lagi tidak menunaikan solat jamak zohor-asar.

Namun, selepas check in di Hotel Mayoral, Toledo, saya memeriksa waktu solat di Spain, sangat terkejut kerana ketika itu (pukul 7.30pm), masih lagi di dalam waktu asar.


Rupa-rupanya kerana siang yang panjang di Spain ini, jarak waktu solat zohor dan asar sangat lama. Azan subuh pada pukul 4.50am. Azan zohor pada pukul 2.15pm. Azan asar pada pukul 6.10pm. Azan maghrib pada pukul 9.30pm dan azan isya pada pukul 11.25pm.
Boleh bayangkan betapa sekejapnya waktu tidur malam yang sangat pendek ketika itu?
***
Pembukaan Andalus

Sejarah Islam di bumi Sepanyol dan Toledo
Pada tahun 711M, pasukan Islam di bawah pimpinan Tariq bin Ziyad mulakan penaklukan Andalusia. Dengan bantuan Panglima Julian, Gabenor Ceuta, beliau membantu pasukan islam seramai 12 000 orang menyeberangi laut dan masuk ke bumi Iberia ( yang turut dikenali sebagai Andalus- ia merangkap Sepanyol, Portugal dan Perancis Selatan) melalui Bukit Jibraltar. Jibraltar berasal dari kata Jabal Tariq atau Gunung Tariq.

Dan dalam suasana itu, Tariq cuba menyemarakkan semangat jihad para pejuang. Tariq mengucapkan pidatonya yang terkenal:

 “Saudara-saudara sekalian! Ke manakah kamu hendak melarikan diri? Lautan di belakang kamu dan musuh di hadapan kamu. Demi Allah, kamu haruslah tabah dan sabar.”
Selepas berjaya menumbangkan Raja Roderick, Tariq bin Ziyad dan pasukannya berpecah untuk menakluki Andalus dan menyebarkan Islam di serata bumi subur itu. Masing-masing bergerak ke Granada, Cordoba, Toledo dan Seville.
Toledo yang merupakan ibu kota Wisigoth ketika itu ditaklukkan setahun setelah itu, iaitu pada tahun 712 M. Padahal kota ini terletak jauh di tengah daratan Sepanyol. Dapat dibayangkan bagaimana cepatnya pasukan Tariq mara untuk menyebarkan Islam di bumi Andalus ini.  
Semakin hari bilangan umat Islam semakin bertambah di Toledo. Tentera-tentera Islam bukan sahaja tangkas menghayun pedang, namun turut memainkan peranan sebagai pendakwah. Masing-masing menunjukkan akhlak Islam yang mulia sehingga menambat hati penduduk tempatan untuk memeluk agama Islam.
Mereka ibarat singa di siang hari, rahib di malam hari. Bagi mereka yang memiliki kemahiran-kemahiran tambahan seperti pandai membaca dan menulis, mereka akan mengajar rakyat tempatan kemahiran-kemahiran tersebut.
Malah tentera-tentera Islam juga rajin membantu rakyat tempatan mendirikan masjid. Ia dibina bagi memudahkan rakyat tempatan yang baru memeluk agama Islam mengamalkan Islam. Masjid ketika itu menjadi pusat tumpuan. Selain menjadi pusat ibadah, ia juga berperanan untuk mengajarkan kitab-kitab, menjadi tempat berjual beli, tempat perkumpulan dan sebagainya. *Bukan seperti masjid-masjid di Malaysia sekarang*

Maka tidaklah pelik jika Toledo akhirnya menjadi tempat penterjemahan kitab-kitab Islam dan dari sana lahir ramai tokoh-tokoh Islam yang kita kenali.
Al-Khawarizmi (783M – 850M), Al-Kindi (801M – 873M), Al-Battani ( 855M – 923M), Ar-Razi/Rhazes (865M – 932M), Ibnu Haitam / Alhacen (965M – 1039M), Al-Biruni (973M – 1050M), Ibnu Sina/Avicenna (980 M – 1037M) dan Al-Jazari (1136 M -1206M) dari Persia, Ibnu Khaldun (732M – 808M) dari Tunisia, Al-Zarqali/Arzachel (1029M – 1087M) dan Ibnu Rusdy/Averroes (1126M – 1198M) dari Andalusia  adalah contoh dari sekian banyak ilmuwan Muslim yang hidup di masa kejayaan Islam.
Mereka ini bukan hanya menguasai ilmu yang sifatnya duniawi seperti ilmu perubatan, fisik, kimia, matematik, ekonomi, astronomi, seni dll namun juga ilmu agama dan ilmu akhirat. Bahkan mereka bukan sahaja pakar di dalam satu bidang, tetapi turut pakar di dalam bidang ilmu yang lain.
Ibnu Sina contohnya, selain terkenal sebagai doktor dan menulis kitab perubatan Tib fil Islam, beliau sebenarnya merupakan pakar di dalam bidang fiqh, falsafah dan matematik.
Mereka adalah para ilmuwan, sekaligus alim ulama handal yang membawa dunia Islam menuju puncak kejayaannya. Andalusia adalah salah satu bukti zaman kejayaan tersebut.
Bagi melahirkan umat Islam yang berkualiti, sifat muthaqaf (tinggi ilmu pengetahuan) ini merupakan antara contoh tauladan yang perlu dicontohi oleh generasi kita ini. Di samping hubungan yang kuat dengan Allah.
Para ilmuwan Barat saat itu mengakui bahwa peninggalan Islam di Toledo termasuk yang paling banyak, disamping Saragossa, Sevilla dan Cordoba.
Dari Andalusia inilah ilmu pengetahuan masuk ke Eropah. Kerana bahasa Arab kemudian menjadi bahasa utama kerajaan maka para pendatang kulit putih haruslah mempelajari bahasa Arab.
Ironinya setelah berhasil mengecapi dan menguasai berbagai ilmu, mereka pulang ke negerinya masing-masing, menerjemahkan buku-buku besar karya ilmuwan-ilmuwan Muslim dan mengakuinya sebagai karya sendiri!!
Lihat betapa berbezanya sikap ilmuwan barat berbanding dengan ilmuwan Muslim
Dan nampaknya kecurangan ini terus berlanjutan hingga ke saat ini, dimana banyak tinggalan-tinggalan Islam dihilangkannya/ dimanipulasi sehingga yang tinggal ketika ini hanyalah banggunan-banggunan, istana, masjid-masjid yang dibina oleh orang Islam, namun yang mendiaminya ialah orang-orang Kristian. Lebih memedihkan hati apabila mereka turut menukar masjid menjadi gereja dan menggunakannya sehingga sekarang.
Sejarah kota-kota lama yang dulu pernah berada dibawah kekuasaan Islam dihapuskan sikit demi sedikit…

(bersambung InsyaAllah..) 

p/s: InsyaAllah saya akan bertempur di medan peperiksaan terakhir untuk degree saya buat beberapa bulan ini. InsyaAllah saya akan regular menyambung travellog ini hingga ke akhirnya.
Mohon doakan Allah permudahkan saya dan memberkati masa-masa kita semua.

Syukran jazilan, take care people~ (^.^)



MHZ,
10.01pm
Beyt Sq, Kaherah