Tuesday, April 30, 2013

HAK??


When I say STEP, you say HAIBAT!!
Selesai membaca beberapa komen dan cadangan daripada peserta -peserta STEP 2 tempoh hari, saya menyimpulkan sesuatu,

" Manusia ni suka betul mengomel dan sangat cerewet dengan setiap benda/ perkara. Hujahnya, kerana kami sudah membayar untuk program ini, so haruslah kami dilayan dengan terbaik. Ini HAK KAMI"

Setuju. Saya bersetuju bahawa setiap peserta yang membayar yuran ada haknya di situ.

Tapi saya kurang bersetuju bahawa, mana mugkin kita dapat memenuhi permintaan semua orang, hampir seribu kepala pulak tu. Jenuh la AJK nak melayan. Ajk pun mahu mendengar pengisian.

Kenapa kita manusia ni sangat particular dan cerewet bab hak ni ya?

Seolah-olah manusia lain tiada hak pula.

Jika kita sangat mementingkan hak kita untuk dipenuhi, adakah hak kita dengan Allah sudah kita penuhi?

Tak adil la jika hak kita sahaja yang nak dipenuhi. sedangkan kita sendiri tak memenuhi hak Allah. kan?

T______T

Diri kita ni, semuanya datang daripada Allah, dan akan pergi kepadaNya juga satu masa nanti. Maka diri kita ini pinjaman yang perlu dijaga dengan baik. Setiap organ dan pancaindera perlu digunakan dengan baik dan sebaik-baiknya.

Adat kita meminjam barang, sudah pinjam dengan baik, maka haruslah memulangkan barang itu kepada tuannya dengan keadaan yang baik juga. kan?

Takkanlah dah pinjam tudung orang, kita nak pulangkan dengan keadaan yang koyak.

Alih-alih orang tu serik nak berurusan dengan kita lagi.

Tapi Allah bukan sebegitu. Buruk macam mana pun perangai kita dekat Allah, Allah masih lagi memberi nikmatnya kepada kita. Allah masih tak menarik semula nikmat oksigen, masa, harta, ilmu dan kesihatan daripada kita. Ini pun dah kira bernasib baik.

So, hak Allah tu macam mana ye?

Mata perlulah melihat perkara-perkara yang baik. Jaga pandangan mata. Rendahkan pandangan kepada mereka-mereka yang berlainan jantina dengan kita. Jaga jangan sampai ada penglihatan mata yang khianat. Jangan melihat sesuatu yang LAGHA.

Telinga haruslah mendengar yang baik-baik. Jangan mendengar lagu-lagu atau apa-apa yang melalaikan.

Mulut, aduh....tak layak rasa nak komen, sebab mulut saya ni pun, especially perempuan suka sangat membebel. Bercakap akan menaikkan mood gembira. huuuu. Tapi, alang-alang bercakap banyak tu, kena la bercakap perkataan yang baik-baik sahaja. Jangan bergossip. jangan memakan daging saudara sendiri. Jangan mengumpat. Jangan menyumpah dan memaki orang lain. Jaga percakapan. Kerana mulut, badan binasa.

Tangan, Kaki, badan dan semua anggota badan kita, harus betul-betul dilakukan untuk beribadah kepadaNya.

dah namanya meminjam barang, kena la buat cara peminjam yang berhemah. :)

HATI. Jaga hati, jangan dikotori dengan dosa-dosa dan maksiat. Jangan berzina hati. Sekalipun mengenangkan dan rindu kepada mereka yang tidak halal bagi kita.

Even, jika sayangkan suami, isteri, anak-anak, ibubapa, keluarga dan rakan-rakan sekalipun, tidak boleh melebihi cinta dan sayang kita kepadaNya.

Jaga hati kerana ia RAJA kepada badan kita.



dan banyak lagi yang saya rasa anda boleh fikirkan berkaitan hak kita dengan Allah.

Ini tak termasuk lagi adakah kita sudah buat semua yang disuruhNya, dan meninggalkan apa yang dilarangNya?

T___________T *rase mcm dicucuk-cucuk sembilu*


So, macam mana pulak Hak kita dengan manusia di sekeliling kita?

Hak kita dengan ibubapa.

dengan Keluarga.

dengan housemates atau roomates.

dengan kawan dan BFF.

dengan jiran dan kawan tempat kerja.

dengan rakan satu bulatan gembira atau mad'u-mad'u.

dengan orang yang memandu sebelah kita, yang parking kereta sebelah kereta kita, yang beratur nak bayar dekat kaunter belakang kita dll.

banyak sangat hak kita dengan orang-orang disekeliling kita, di mana-mana sahaja kita berada. Kerana kita tidak hidup seorang sahaja di muka bumi ini.

Orang kata, jangan banyak mengungkit akan hak kita dipenuhi, fikirlah sebanyak mana sudah kita memenuhi hak orang lain.

dengan itu kita akan berpuas hati dengan apa yang Allah yang bagi kepada kita, baik sikit mahupun banyak. baik selesa mahupun sebaliknya.

Bukan saya menolak untuk menuntut hak kita, bukan juga saya mahu memenangkan AJK program yang sudah bertungkus lumus. Bukan. Cuma saya mahu membuka mata kita tentang Hak itu. Cuma sedikit nasihat daripada saya yang marhaen ini.

Janganlah sampaikan kuih samosa yang hangit pun nak dikomenkan. Bukannya sempat Ajk tu nak memasak.   Dia cuma memesan dari sebuah restoran. Cuma silapnya dia tak memantau dengan baik, ataupun restoran tu tak memasak dengan ihsan. Mungkin?

Errr....

"Jom kita pandai-pandai mencari inisiatif sendiri, jika kita merasa tak puas hati dengan sesuatu"

Maksudnya, jika kita tak dengar apa yang prof mengajar di depan, kita yang bangun ke hadapan atau tambahkan focus kita. Bukannya menjerit meminta Prof menguatkan suara beliau sampai sakit tekak.

Jika kita lapar, kita yang bangun mencari makanan. Bukannya meminta sesiapa menghidangnya kepada kita.

Rebutlah pahala itu. Jagalah adab sesama manusia.

Kerana Erti hidup itu pada memberi.


Wallahua'lam. Saya yang bercakap ni pun banyak sangat kurangnya. Seolah-olah sedang smash diri sendiri.
T__________T


ok, Take care people (^.^)v


bait SQ,
11.42 pm

Sunday, April 21, 2013

Fiksyen 302



p/s: Post ini bukan berkaitan bicara buku dan promosi ye!!


Rutin biasa saya selepas tamat peperiksaan....yang paling saya suka adalah..... tidur berehat. Supaya selepas bangun nanti boleh update blog buat perkara-perkara yang menaikkan mood dan menceriakan.

Tapi, sejak minggu lepas, saya ada mengambil Omega 3, atas saranan Pak Utih. (Katanya akan melajukan lagi pergerakan neuron dalam otak kita, menjadikan otak kita lebih cergas berfikir.)
Lepas mendengar beberapa testimoni dari  housemates saya sendiri, maka dengan semangatnya saya mencuba.

Maka, hasilnya sudah 2 hari saya tak dapat tidur petang.

Apa yang saya buat? hehe. saya membaca buku cerita thriller.

Fiksyen 302. Ramlee Awang Mursyid. *Thumbs up dan credit utk beliau!!*

Biasalah, bila membaca kita membaca menggunakan hati dan otak kanan. Maka, segala perkara yang diceritakan oleh penulis, membawa kita mengembara bersama watak penulisan dan jalan cerita. Saya merasakan debaran yang dirasai oleh watak-watak di dalam novel. Rasa seolah-olah kematian sedang mengintai saya.  =.=

Tapi apa yang saya dapat (Yelah, kita buat apa-apa pun kena ada objektif dan pengajaran yang diambil kan?? Kita memindahkan alam ke dalam mata hati. Memandang semua benda aspek dengan kaca mata Islam )

1) Saya sangat merasakan bahawa kematian ada di mana-mana. Dan bila-bila sahaja. Terasa bahawa malaikat maut sentiasa mengintai saya.


2) Kematian boleh datang dalam pelbagai bentuk. Sama ada kerana sakit, kemalangan, di bunuh atau terbunuh dengan tragisnya.

Saya teringat kata-kata Hassan Al-Banna,

 "Orang yang bijak adalah orang yang mengolah seni kematiannya."

Kerana semua orang akan mati. Cuma bagaimana dan bila itu semua rahsia Tuhan, yang boleh kita rancangkan adalah bagaimana kita hendak bersedia ke arah kematian itu.

Jika baik amalan kita, InsyaAllah dimudahkan dimatikan dalam husnul Khatimah.
Jika buruk amalan, maka sebaliknya berlaku. Nauzubillahmin zalik.

Dan seterusnya Syurga dan Neraka itu untuk mereka yang selayaknya.



Quote dari Mukabuku,

"Rancanglah KeMATiAN kita mcm kita stress nk rancang wedding kita.

Nak wedding yg perfect, meriah dan best.
Supposely utk KEmatiAN kita, perlu lebih dari tu.

 Nak mati dlm keadaan perfect, xde dosa dn dlm husnul khatimah. "


3. Kebanyakan pembunuhan dilakukan oleh orang yang tidak kuat pegangan agamanya. Kerana dendam, badan binasa. Kerana mulut badan hancur. Dan kerana dengki, manusia boleh menjadi syaitan bertopengkan manusia, memperlakukan orang yang didengki sebagai musuh atau binatang.

Saya rasa sangat simpati dan kesian dengan nasib mereka ini. Ada yang mengalami masalah psikologi dan membunuh tanpa kawalan. Di bawah minda luar sedar. Sedar-sedar sahaja tangan sudah berlumuran darah, atau lagi tragis sudah berada si dalam sel penjara.

Nauzubillahminzalik.

Kebanyakan mereka mengaku mendengar suara-suara di telinga yang memujuk untuk melakukan kejahatan dan pengkhianatan.

" Adakah tarbiah dapat merubah dan merawat masalah psikologi ni?", aku bertanya kepada seorang rakan sebilik.

" Erm, boleh. Ada satu cerita tu cakap seseorang tu lepas dia pulih dari gila (penyakit mental), dia kembali kepada Allah. dan dia rasa sangat tenang. Orang yang buat jenayah ni, sebenarnya dia sangat memerlukan sesuatu untuk berpegang. So, bila dia tak kenal Allah, dia tak jumpa pegangan dan berpegang kepada dunia", panjang lebar huarainnya.

" Erm, nampaknya banyak lagi kerja Tarbiah",

dan aku menyambung pembacaan.

******

Nampaknya kerja-keja dakwah takkan pernah selesai, selagi mana ada lagi manusia di muka bumi ni. Selagi itu kalimah Allah perlu diajar dan diagungkan.

Kita perlu menerangkan islam kepada semua orang yang pernah yang kita jumpa, especially orang-orang terdekat dengan kita. * errkk, biru muka*

Dan sepatutnya Islam itu perlu disampaikan tanpa mengira sesiapa.


"Dia (Muhammad) berwajah masam dan berpaling, kerana seorang buta telah datang kepadanya (Abdullah ibn Ummi Maktum). 

Dan tahukah engkau (Muhammad) barangkali dia ingin menyucikan dirinya (dari dosa), atau dia (ingin) mendapatkan pengajaran, yang memberi manfaat kepadanya?


Adapon orang yang merasa dirinya serba cukup (pembesar-pembesar Quraisy), maka engkau (Muhammad) memberi perhatian kepadanya, padahal tida ada (cela) atasmu kalau dia tidak menyucikan diri (beriman).


Dan adapon orang yang datang kepadamu dengan bersegera (untuk mendapatkan pengajaran), sedang dia takut (kepada Allah), engkau (Muhammad) malah mengabaikannya."
['Abasa, 80:1-10]



Dalam ayat ini, Allah directly menegur Rasulullah, apabila Beliau memasamkan muka kepada seorang buta yang ingin menyucikan dirinya dengan Islam. Bukan sengaja pun.

Lagipun ketika itu Rasul sedang berdakwah kepada pembesar Quraish (bukannya sedang berehat dan memasamkan mukanya apabila diganggu).

Allah menegur beliau supaya mengutamakan sesiapa yang inginkan Islam itu, perlu didahulukan walaupun dia seorang yang buta dan tidak sempurna.

So, kalau datanglah mat rempit atau minah yang perang-perang rambutnya nak bertanyakan Islam kepada kita, kita takde pilihan untuk mencebikkan muka. Mana tahu mereka ketika itu betul-betul mahukan pencerahan tentang islam, dan kita boleh menyambutnya sambil lewa? Kejamnya kita.

T___________T *pedih mata masuk habuk*


Dan begitu juga dengan mereka yang gila atau mengalami hentakan emosi yang kuat.

Ketika fikiran mereka celaru, ketika itulah perlu datang seseorang untuk menceritakan Islam yang indah ini kepadanya. Menceritakan tentang kehebatan Allah yang mampu membantu kita yang berada di dalam kesusahan. Allah yang Maha Berkuasa menyelesaikan sesuatu masalah dan memberikan kesembuhan dan jalan keluar.

Beruntunglah kita kerana mempunyai Allah di sisi, yang akan mendengar setiap keluhan hati kita. Yang akan memakbulkan semua doa kita. Dengan syarat kita yakin, bertaqwa dan bertawakal kepadaNya. Termasuk membuat apa yang disuruh dan meninggalkan apa yang dilarangNya.


"Nampaknya kena la ada doktor yang berada dalam tarbiah ni untuk kerja di Hospital Tampoi", celah kawan saya tiba-tiba.

"Erm, betul tu", aku hanya mengiyakan.

"Siapa la agaknya yang hebat tu kan?" aku menyambung sambil termenung kosong.


Nampaknya besar betul target mad'u dakwah ini. Dakwah Islam yang suci ini.


# So, errr..Sila la mencuba Omega 3, sangat membantu menambah focus, sampaikan saya tak tidur petang lagi.

dan Bersedialah dengan amalan yang terbaik setiap masa. Sebab kita tak tahu bila masanya Allah akan mengambil nyawa kita untuk bertemu denganNya.

Wallahua`lam.


Take care people~ (^.^)v


bait SQ,
5.59pm

Thursday, April 11, 2013

Kau Kena Kuat. Okay?




Ring..Ring...

Talian di sebelah bersambut.

" Salam. Sam. Kau free ke sekarang? Boleh aku spill something dekat kau? Please..aku tak jumpa lagi orang lain yang aku percaya selain kau," bertubi-tubi soalan keluar dari mulut Farid.

"Sila la. Aku boleh bayang kusutnya muka kau dekat sana", Sam menjawab selamba.

"Thanks. Kau selalu macam ni kan?"

Farid tersenyum. Kelat. Mata melirik ke arah jam di dinding. 2.35 petang.

" Eyh, kau tengah buat apa tu? Sori main kacau je"

"Ermm, dekat kafe. Aku tengah makan. Aku lapar sangat sampai tak focus dalam kuliah"

"Then kau boleh bantai makan dekat kafe sekarang? Time orang lain dalam bilik kuliah? Haha..Kau memang hebat"

" Haish, tak payah nak perli sangat. Haaa, ape masalahnya sampai tak menyempat-nyempat ni?"

" Entah lah, aku tak tau kenapa. Tapi aku ingat aku dah cukup kuat untuk hadapi cabaran ni. Dulu Allah pernah uji aku dan aku tak sangka aku akan diuji lagi"

"Wait, jangan la macam tu. Ujian besar apa ni yang melanda kau?"

"Ujian HATI."

"....." 

Sam terdiam. Ujian hati ternyata memang antara ujian yang berat untuk di selesaikan. Tapi itu tidak mustahil. Kerana empunya hati sahaja yang merasainya. Dan penyelesaian perlu datang dari empunya diri yang mujahadah.

" Sakitnya hati ni. Susahnya nak jaga hati. Lately aku perasan yang hati aku dah tak terjaga, plus aku perasan je yang banyak pandangan mata aku yang khianat"

"ermmm..ok, then?"

" Syaitan tu jahat sangat. Dia tahu mana point yang aku lemah, dan dia attack dekat situ. Lelah aku nak hadapi semua ni"

" Sabar lah. bila jadi macam ni, sepatutnya kau kena lagi kuat. Kau kan dah pernah kena uji dulu. Sekarang ni lah masanya kita nak melawan syaitan dengan cool dan macho nya. Kita buktikan yang pisang takkan berbuah dua kali. Kau kena buktikan yang kau takkan tewas kali ni." 

" Kau cakap senang la Sam, aku yang kena uji"

"Sebab dulu kau pernah diuji la, dan kau tahu jalan keluar mana yang terbaik. Kan? "

"...."

Farid hanya terdiam.

" Aku tahu kau boleh. Aku tau kau dah pernah berjaya dulu. Dan aku yakin dengan kau"

" Tapi....sebab syaitan tahu mana lowest point aku la, aku takut aku tewas lagi"

"Kau tak cuba lagi kan? Then kau dah mengalah dulu?

"Aku...aku.... Aku takut aku kalah "

" Dah. Jangan macam ni. Buang semua pandangan negatif-negatif kau. Aku yakin dengan kau"

"........ Thanks you atas keyakinan kau. Aku cuba... Kau pun kena doakan aku selalu. "

" Sure. InsyaAllah. Even kita jarang berjumpa. Tapi InsyaAllah kita ketemu dalam doa.."

"Thanks sebab selalu ada dekat sisi aku.."

"Hey, tak payah la nak touching lebih-lebih ni. Kita kan dah kawan lama.."

Farid tersenyum lagi. Di dalam fikirannya berlegar-legar satu ayat Al-quran.

"Ok lah, Farid, kau dah ok ke? Aku nak kena masuk lecture hall balik ni.." Sam meminta izin.

"Kejap, nah hadiah untuk kau. Az-Zukhruf ayat 67. Thanks sahabat"

" No sweat. Doakan aku tak kena marah dengan lecturer aku."

"Haha.." Farid hanya tergelak.

"Ok, got to go, bye Assalamualaikum"

" Okay. All the best. Waalaikumussalam"

Talian dimatikan. Sam tersenyum sendiri. Sedar tak sedar kakinya sudah melangkah ke arah lecture hall.

"Farid...farid..dari dulu aku kenal kau, masih tak berubah. Walaupun ada masalah boleh bergelak lagi.. Aku tahu kau kuat. untuk semua ni.." monolog Sam seorang diri.

****

" Teman-teman karib itu pada hari itu saling bermusuhan satu sama lain, 
kecuali mereka yang bertaqwa.. " 

Az-Zukhruf: 67.

"Thanks sahabat. Aku cuba untuk kuat. Thanks sebab selalu nasihatkan aku. Aku nak reunion sama-sama dengan kau dekat syurga nanti boleh?" 

Dan Farid pun melabuhkan matanya. Melepaskan badannya di atas katil. Penat. Berperang dengan perasaan memang lelah dan menyakitkan.

"Tapi Alhamdulillah Allah masih anugerahkan aku insan yang sudi dengar semua masalah aku. Perbualan dengan kau, perbualan penuh motivasi dan santai. Dalam lawak-lawak kau pun aku boleh dapat sesuatu.  Thank you Allah"



p/s: Ini lah akibatnya bila ada banyak masa untuk ber blogging~ Tengah-tengah study pun tangan boleh menaip dekat keyboard.

This is not a good sign. *sigh*


bait SQ,
9.41 pm
# Ramadhan is coming. Allahumma balighna ramadhan. Ameen

Wednesday, April 10, 2013

They Need Your Help~




Bismillahirahmanirrahim,
Assalamualaikum wbt,

Based on Maslow’s Hierarchy Of Needs, generally to live well, people need all of these 5 basic human needs:


1- physiological (shelter, food, breathing sleep etc)

2- security
3- love
4- esteem
5- self actualization


Human basic needs


So, when seeing all of these basic things, I just want to add one more. RELIGION. 


We need religion and God to depends on. Alhamdulillah, I have Islam and Allah, throughout my life. InsyaAllah. And also Al-quran as guidance.


Okay, back to the topic, since I have the experience meeting with children in Gaza. I just want to share something, that I really want all of you to know this. 


3 signs of depression among children:


1. Night wetting (kencing malam)

2. Aggression among children- extremely violent
3. Low school achievement

and all of these things actually occurred in Gaza. Even though,  we see their children were very brave, facing the world. Facing the Israel armies, throwing stone to the tank (kereta kebal) , actually they have some depression.


Even, they afraid to go to the toilet, because they afraid when they come out from the toilet, their mother were not there. Or, they afraid if Israel bombing their house when they are in toilet.


Comparing with our children in Malaysia. We should thanks to Allah, that we have parents, family, house, even our children have their own money to buy their needs.


Children in Gaza, they don't need nothing more than that! They just want to proceed their life. In a meaningful ways.


"So, we bring the hope to children to life. They just want to have colorfulness memories. They already seen their brother and father killed in front of their eyes.


Syuhada', Allah is taking care of them.


But, we'll try our best to taking care of who is still alive."



Who is WE? 


They are Emaar AssociationAmal centre. Basma Centre. for Development and Rehabilitation.


# Kebanyakan kanak-kanak di sini menjalani cochlear implantation dan sedang dalam pemulihan untuk boleh mendengar semua. Kebanyakan mereka kehilangan pendengaran ketika peperangan, mungkin disebabkan letupan kuat yang merosakkan gegendang telinga. 



kanak-kanak di Basma Centre. Namoak diorg sangat comel.
Tapi sebenarnya ada antara mereka yang bisu/ pekak.
Dan sekarang tgh menjalani speech and hearing therapy.


The Cochlear implant needs batteries to keep them working,
due to the siege these are hard to come by.
Please donate so that this child and others like him can keep hearing
Anak-anak Palestine yang cedera


Mereka yang syahid. Dalam kenangan rakan-rakan sekelas.
* Saya tak pernah terbayang benda ni akan jadi di Malaysia. Subhanallah*


Kerana rindu yang teramat, anak ini melukiskan 'badan' ibunya yg syahid,
supaya dapat dipeluk untuk tidur di malam hari.


Their children are MasyaAllah. *Thumbs up!*


*****


Di Manakah Abi (sila TEKAN untuk mendengar rakaman)


dalam damai teratak sepi

menjelma pertanyaan menyentak hati

bermainlah pilu sang isteri
membelai pipi permata suci

umi dimanakah abi
bergetarlah bibir mencari
perlukah kukisahkan apa yang terjadi
pada si kecil yang ingin mengerti
sayang abi kekasih umi
pergi mencari cinta ilahi

tidurlah sayang
dodoikan bersama
zikir mendamaikan
bangunmu esok menjadi pejuang
mujahid sepanjang zaman

@ KONSERT OPICK4PALESTINA

may Allah bless the little angels among us with great Iman.


Boleh saya pinjam semangat anda, wahai anak kecil yang hebat??



****


Betul la seperti yang saya expect, Israel tak pernah makan saman. Mereka sudah berjanji untuk tidak menyerang lagi tanah bumi Gaza selepas genjatan senjata berikutan Perang Hijjaratul Sijjin 14 November lepas.


Tapi, dunia digemparkan lagi dengan serangan Israel beberapa hari lalu, yang mengakibatkan kehilangan nyawa.


Dan 2 hari semalam (7 april 2013), gempar pula mengenai kumpulan Anonymous. Mereka menggodam website-website Israel dan menyebabkan huru-hara di pihak Israel.  Malah menyebabkan Israel mengalami kerugian besar. Tapi macam biasa la, Israel akan menafikan perkara ni. * senyum sinis*


So, bukan point nye saya nak minta kita menjadi ahli Anonymous, bukan.


Saya ingin menyeru kalian semua, membuka mata hati, untuk terus membantu dan menderma untuk mereka-mereka saudara kita di Palestine. Terutama untuk anak-anak kecil mereka.


Personally, tanah bumi Gaza. adalah penjara terbesar di muka bumi, yang menempatkan paling ramai 'banduan' yang beriman dan berilmu. Mereka dikepong di dalam Gaza, tidak dibenarkan keluar masuk sesuka hati. Malah beberapa perkara asas disekat.


Walaubagaimanapun, mereka tegar ke sekolah walaupun dalam keadaan dan keselamatan negara yang tidak menentu.


Malah, 96.3% daripada penduduk bumi Gaza adalah celik huruf. Susah nak jumpa mereke-mereka yang buta huruf di sana. Ini serius benar dan tidak tipu! *Kalau nak bandingkan dengan Malaysia? errr...*


Sejak kecil lagi, anak-anak kecil di sana sudah diajar akan kepentingan ilmu. Biar lah miskin dan tiada duit untuk membayar yuran tadika, itu tiada masalah, yang penting anak-anak mereka dapat belajar.


Oleh itu, untuk mereka yang ragu-ragu untuk menyumbang, takut sampai atau tidak wang yang kita dermakan, InsyaAllah saya menjamin satu laluan untuk anda semua.


Plus, saya sendiri masuk ke Gaza tempoh hari, dan nampak dengan mata sendiri ke mana semua wang hasil sumbangan rakyat Malaysia disalurkan.


Melalui AQSA SYARIF MALAYSIA, InsyaAllah wang yang anda dermakan itu akan sampai ke orang yang sepatutnya. Selain itu, mereka juga membuat beberapa projek di Gaza, demi membantu ekonomi saudara-saudara kita di sana.



Kolam Ikan


Sumbangan lampu solar


Kilang roti


gedung di mana barang-barang sumbangan disimpan, sebelum diagihkan kepada penerima
* dibelakang kami ada guni beras*


Cattle Farrm *serius besar lembu2 dkt sini!*
Oleh itu, bagi sesiapa yang punya wang lebih dan ingin menabung untuk tabung akhirat,
 sila rujuk pada gambar bawah ini.


Tak rugi punya isi tabung akhirat ni (^.^)v



Saya bukanlah dari mana-mana agent yang ingin mempromote Aqsa Syarif ini, tapi saya adalah manusia yang mahu terus melihat senyuman di bibir anak-anak kecil yang hebat itu.


PLEASE HELP TO KEEP THEM SMILING. 

SMILE LIKE US.


:)

p/s: Ramadhan is coming. 3 months to go. Allahumma balighna Ramadhan~ Ameen.



bait SQ,
7.54 pm
29 jamadil awal 1433H

Wednesday, April 3, 2013

Kita Semua Adalah HERO!





Ketahuilah manusia,

Sesungguhnya nafsu yang memerintahkan kejahatan itu lebih memusuhimu daripada iblis. Iblis dan syaitan hanyalah faktor external dan mereka menggoda kita dari luar, mereka hanya akan berjaya masuk ke dalam diri kita melalui pintu-pintu mazmumah. Syaitan hanyalah memperalatkan nafsu untuk menguasai manusia.

Watak nafsu adalah sukakan permainan, berlengah-lengah, suka bermalasan, dan tidak suka merasa susah. Setiap rayuannya adalah batil dan palsu belaka. Jika kita menuruti rayuannya, maka hancurlah kita! Jika kita lambat melawannya, maka kita tentu akan tenggelam.

Nafsu tak pernah menuju ke arah kebaikan. Nafsu adalah sumber bencana. Dialah markas tempat Iblis bersarang dan menghasut kita. Maka, sesungguhnya,

Jika seorang hamba itu merenungi dan muhasabah semula umur-umurnya, dan berfikir untuk mencari akhirat, maka itu lagi baik daripada ibadah setahun.

" Berfikir sesaat lebih baik daripada ibadah setahun"

Maka, orang yang bijak akan segera bertaubat atas dosa yang lalu dan mencari keselamatan di akhirat. Orang yang berakal akan memutuskan angan-angan duniawi, segera bertaubat, mengingati Allah, sabar dari menuruti nafsu dan tidak menuruti hasutan syaitan.

Mari kita ambil banyak contoh daripada Rasul Saw, para sahabat dan tabiin terdahulu.

Diceritakan Malik Bin Dinar, seorang tabiin yang sangat thiqah (dipercayai). Beliau menahan nafsunya sampai ke saat akhir ajal beliau. Diceritakan ketika beliau sedang nazak menghadapi mautnya, dia teringinkan segelas madu, susu dan dimakan dengan roti panas. Maka, pelayannya segera menyiapkannya. Kemudian Malik mengambil gelas dan memandanginya seraya berkata " Wahai nafsu, engkau telah bersabar selama 30 tahun, padahal tinggal sesaat lagi umurmu". Maka dia membuang gelas itu daripada tangannya dan menahan nafsunya sehingga beliau meninggal dunia.

Nabi Sulaiman AS berkata:

"Sesungguhnya memerangi nafsu itu lebih sulit daripada membuka sebuah kota bersendirian"

Tengoklah betapa perumpamaan menjaga nafsu ini sangatlah rumit dan mujahadah.


Yahya b Muaz Ar Razi berkata:

Perangilah nafsumu dengan taat dan latihan rohani. Latihan itu adalah mengurangi tidur, makan dan bercakap. Sedikit tidur akan menyucikan hati, sedikit bercakap akan selamat daripada bencana. Bahkan sedikit makan dapat menundukkan syahwat. Dan cahaya hikmah adalah lapar. Serta kenyang dapat menjauhkan diri daripada Allah taala.


Sabda Rasulullah saw,

"Terangilah hatimu dengan berlapar. Perangilah nafsumu dengan lapar dan haus. Serta sentiasalah mengetuk pintu Syurga dengan lapar. Sesungguhnya pahala demikian ibarat pahala pahlawan yang membela agama Allah. Dan sesungguhnya tiada amalan yang lebih disukai oleh Allah daripada lapar dan haus. Tidak akan masuk ke kerajaan langit orang yang memenuhi perutnya dan kehilangan lazatnya beribadah"

ouchhh!! sentap!! T_______T

Inilah antara hikmah berpuasa. Dengan berpuasa, kita mengurangi makan. Maka nafsu akan berjaya ditundukkan. So, hati akan lebih banyak mendengar nasihat daripada AKAL, berbanding arahan daripada Nafsu. Dengan syarat Akalnya waras dan dididik dengan ilmu agama.

Berpuasa mendekatkan diri kepada TAQWA



Selalunya,
bila terlambat bangun tidur untuk sahur, maka akhirnya aku terus tak puasa.
bila terlambat bangun subuh, then akan tertidur semula selepas solat subuh,
bila ada jamuan makan-makan dan aku makan semuanya dengan semangat,
bila selera makan memuncak dan aku membeli banyak jenis makanan untuk memuaskan nafsu makan,
bila sale 70% dan aku berbelanja macam nak rak..


I feel like a loser. L.O.S.E.R...!

Nafsu yang tak pernah puas ini pun aku turutkan?
hinanya aku kerana mencari dunia.

Nafsu adalah berhala. Ingat! barangsiapa yang menurutinya, bererti ia menyembah berhala. Orang yang menyembah Allah, dialah mampu menahan nafsunya.

Allah, mata pedih masuk habuk~ T___________________T



Abu bakar as-siddiq RA berkata,

"Aku tidak pernah semenjak aku masuk Islam agar ditemukan lazatnya beribadah kepada Allah. Dan aku tidak pernah minum puas semenjak masuk Islam kerana rindu bertemu dengan Tuhanku. Ini kerana banyak makan akan sedikit beribadah. Sesungguhnya jika orang banyak makan beratlah badannya, mengantuk dan lemahlah anggota badannya sehingga tidak membuahkan sesuatu. Dia tidur melulu bagaikan bangkai terbuang"

aduh, siapa yang potong bawang ni?? T______T


Dulu masa pertama kali aku mendengar perihal nasihat untuk menyikitkan makan, aku tak ambil peduli. sebab aku tahu perut manusia berbagai jenis. Ada yang metabolismanya tinggi, maka beliau perlu makan banyak. Ada yang memang metabolismanya rendah, so separuh pinggan sudah mengenyangkannya.

Tapi aku sedar sesuatu hari ini, YA, kalau kita banyak makan, maka badan akan malas dan susah untuk membuat kebaikan. Lagilah bila selepas makan, terus tidur, maka possibility untuk bangun qiam itu sangat rendah. Tapi tak mustahil.


Rasulullah pernah bersabda,

"Janganlah engkau membunuh hati dengan banyak makan dan tidur. Sesungguhnya hati akan mati bagaikan tanaman jika digenangi air."

Sesiapa yang pernah menanam pokok mesti tahu teori ini. Pokok memerlukan air untuk hidup. Dan baja untuk membesar dengan subur. Tetapi, jika berlebihan air dan baja itu. maka akan merosakkanya pula.

Begitu juga dengan badan manusia. Tak dinafikan kita perlu untuk makan, minum dan tidur, untuk kecerdasan aktiviti seharian kita. Tetapi jika makan berlebihan, akan gemuk dan obesiti. Jika tidur berlebihan akan malas dan kurang productivity.

Setiap benda ada pertengahannya. Perlukan keseimbangan.


Jadi, kesimpulannya, kita kena menjaga diri kita dari melakukan perkara-perkara mazmumah, even sekecil-kecil benda. Kerana daripadanya. syaitan dapat masuk ke dalam diri kita dan menggoda-goda nafsu kita.

Syaitan dan Iblis ni, depa dah hidup dari zaman Nabi Adam lagi, so nak dibandingkan dengan kita, pengalaman mereka sangat banyak. So, jangalah kita rasa kita dapat memperdayakan Iblis, takut-takut kita yang terpedaya.

Kita yang marhaen ni, better mencegah daripada merawat. kan?


Orang yang BERJAYA di mata Allah, bukanlah orang yang dapat Dean list setiap tahun, bukanlah orang yang dapat pingat daripada sultan. Tapi, orang yang BERJAYA di mata Allah adalah orang yang berjaya mengawal nafsunya dan dapat menjadi hamba yang patuh. Untuk mereka disediakan Syurga Firdausi. Maka, beruntunglah orang mukmin yang berjaya itu. ( Surah al-Mu'minun: 1-10) * Sila refer terjemahannya*

Tak cemburu ke??


Jom kita cuba mujahadah melawan nafsu kita, sebab kita pun nak merasa Syurga tertinggi tu kan? InsyaAllah~


Plus, kita semua manusia Allah bekalkan dengan Akal, Aqidah dan Hati untuk membuat perhitungan.

Antara kebaikan dan keburukan. Mesti kita dapat bezakan.


Sebab kita semua kan SUPERHERO? ('',) Mari melawan dengan cool dan bergaya. !


Take care people~ (^.^)v

p/s: Doakan kami nak exam 4, 7, dan 15 April ni. Cuak. Sebab kena exam time orang lain tak exam...~

=.=

p/ssss: Start counting. Ramadhan is just 99 days from now. Allahumma balighna Ramadhan~


** Sumber: Penenang Jiwa, Imam Ghazali.


bait SQ,
7.51 pm
22 jamadil awal 1434H