Thursday, February 20, 2014

A Journey to Remember, Bahariya Oasis




" Dialah yang menjadikan bumi untuk kamu, yang mudah dijelajahi. Maka jelajahilah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian dari rezekiNya. Dan hanya kepadaNyalah kamu kembali setelah dibangkitkan" (Al-mulk: 15)

Cuaca sejuk di pagi itu dipanaskan dengan kehangatan ukhwah yang baru disemai. Siapa sangka Allah memilih kami untuk diperjalankan ke padang pasir miliknya. Aku sendiri, walaupun sudah 5 tahun berada di bumi anbia ini, baru sahaja diberi kesempatan untuk ke sana. Alhamdulillah dengan nikmat kurniaannya,

Semua peserta mengambil kesempatan untuk berehat sepanjang 4 jam perjalanan kami dari Kaherah ke Bahariya Oasis. Sampai-sampai sahaja kami di sana, terus kami menunaikan solat Subuh di sebuah masjid kosong. Air yang sejuk menggigit tulang ketika ingin berwudhu'. Dah kata mahu merasai kehidupan Arab Badwi di Padang Pasir. Redah je la. Baru la Adventure.

Kemudian, kami disambut dengan beberapa buah jeep yang sudah berbaris menantikan ketibaan kami. Sejurus peserta turun daripada bas, kami dibahagikan kepada 6 kumpulan. Game Taaruf membuka tirai. Setiap di antara kami perlu mengenali ahli kumpulannya sedalam-dalamnya. Kami diberikan task untuk diselesaikan sebelum waktu zohor masuk.

Apa task nya?

Setiap kumpulan perlu melengkapkan sebuah lirik lagu. 6 rangkap keseluruhannya. Setiap kumpulan diberikan 1 rangkap, dan perlu mendapatkan rangkap selebihnya daripada kumpulan-kumpulan lain.

Menariknya, untuk mendapatkan rangkap pertama dari kumpulan lain, kami diminta mencagarkan apa-apa sahaja barang peribadi yang disayangi. Untuk pengetahuan, barang tersebut tidak akan dikembalikan semula selama-lamanya.

Jenuh aku membelek beg sandangku, mencari-cari barang apakah yang boleh dicagarkan. Ikutkan hati, kesemua barang di dalam beg ini adalah kesayanganku. Takkanlah aku nak cagarkan Powerbank aku? Buku nota kesayanganku? hurmm.. buntu aku. Akhirnya aku memilih untuk mencagarkan tasbih counter silverku. Tasbih yang menjadi penemanku sepanjang Ramadhan lepas.

Kemudian perjalanan kami menaiki Jeep bermula. Dengan lafaz bismillah, kami mula meredah padang pasir seluas 160km itu.

****

" Tidakkah engkau melihat bahawa Allah menurunkan air dari langit lalu dengan air itu Kami hasilkan buah-buahan yang bermacam aneka. Dan di antara gunung-gunung itu ada garis-garis putih dan merah yang beraneka macam warnanya dan ada pula yang hitam pekat" ( Fatih: 27)

Subhanallah! itu sahaja yang terlintas di fikiranku saat kami sampai di Checkpoint pertama. Terbentang luas di pandangan mataku, padang pasir yang berwarna hitam. Selama hidupku, aku hanya melihat pasir yang berwarna merah dan putih. Ini pertama kami melihat pasir yang merah, ditutupi dengan pasir berwarna hitam.

Kami memilih untuk memanjat salah satu bukit di sini, untuk melihat pemandangan dari atas bukit. Terbentang jelas kehitaman tempat ini. bukan hitam legam yang buruk itu, tapi subhanallah, hitam cantik ciptaan Allah.

" Cuba kita fikirkan, macam mana boleh terciptanya pasir hitam ini? Sedangkan dibawahnya adalah pasir merah?" Seorang rakan kami menimbulkan persoalan.

Dan seorang ukhti membalas dengan mengemukakan ayat di atas itu. Surah Fatir ayat 27.

Subhanallah. 

Selepas 30 minit di sini, kami menaiki jeep untuk ke destinasi seterusnya, White Dessert. Keterujaan jelas kelihatan di wajah setiap daripada kami.

Black desert. Pemandangan dari atas bukit.

Menuruni gunung ini untuk ke destinasi seterusnya

Subhanallah

****

White Desert National Park.

Sebuah papan tanda yang besar menyambut kami. Sekarang kami sudah memasuki kawasan padang pasir yang berwarna putih pula. Subhanallah, bagaimana padang pasir hitam dan putih tidak bercampur, sedangkan mereka hanya terletak bersebelahan. bagaimana boleh dihasilkan dua benda yang berbeza ini?

Subhanallah. Keajaiban alam untuk manusia yang berfikir.

White Desert

View dari atas bukit

Barisan kuda (Jeep) yang mengangkut kami. Berbaris dgn ccol nya


Sesi mentadabbur alam

Ajaib! Subhanallah

White Desert : pemandangan dari dalam Jeep


"Jom semua. Kita berkumpul. Kita tadabbur beberapa ayat al-Quran sekejap. Mari buka surah Al-Hasyr, ayat 9. " Panggil seorang ukhti, tatkala kami semua asyik bergambar.

" Dan orang-orang Ansar yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman sebelum kedatangan mereka (Muhajirin), mereka mencintai orang yang berhijrah ke tempat mereka. Dan mereka tidak menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin), dan mereka mengutamakan (Muhajirin) atas dirinya sendiri, meskipun mereka juga memerlukan. Dan barangsiapa yang dijaga dirinya dari kekikiran, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung.." salah seorang daripada kami membacakan terjemahan ayat itu.

Zapp! Bergetar jantungku.

Jauh panggang dari api. Aku dapat rasakan yang aku adalah orang yang sangat jauh daripada golongan yang disebut di dalam ayat tadi. 

Di mana mereka (Ansar) sanggup memberikan semua harta mereka, malah isteri yang mereka miliki untuk saudara mereka yang baru sahaja berhijrah dari Mekah. Mereka yang berhijrah sehelai sepinggang.

Tanpa berkira. Sedangkan mereka juga memerlukan perkara tersebut.

Melayang fikiranku mengingati tasbih counterku. Aku hanya mencagarkan tasbih ini sahaja? Sedangkan ada sahaja ukhti-ukhti lain yang mencagarkan jam tangan berjenama mereka!

Aku rasa sangat LOSER.

Ternyata dunia masih menguasai jiwaku. Mengapa aku tidak memilih perkara yang paling baik untuk diberikan kepada ukhtiku? Sedangkan aku tahu sahaja ada hadis yang mengatakan bahawa sebaik-baik pemberian adalah benda yang paling kita sayangi.

Ternyata, banyak sangat ilmu yang telah diketahui tetapi masih tidak dapat dipraktikkan di dalam kehidupanku.

Ithar.

Nampaknya banyak lagi perkara yang perlu aku perbaiki.

****

Kemudian kami meneruskan perjalanan kami meredah padang pasir melihat kebesaran Allah.

Banyak batu-batu kapur yang terukir cantik yang menangkap perhatian kami. Ada yang berbentuk mushroom, telur, ayam, singa, ikan dan lain-lain lagi. Kemudian kami berhenti berehat untuk makan tengahari.

bentuk telur

Mushrooms

ayam dan telur
Muka Lapar! Lunch di sahara

Ketika makan, kumpulan kami bercerita panjang. Baru aku tahu, rupa-rupanya tempat ini (padang pasir ni) sebelum ini merupakan dasar lautan.( beribu tahun dahulu).Oleh sebab itu namanya adalah Bahariya, yang berasal dari perkataan Bahr di dalam bahasa arab yang bermaksud lautan.

Kemudian disebabkan kemarau panjang, air lautan mula tersejat dan akhirnya terhasillah padang pasir yang cantik menawan ini. Subhanallah.

Hendak menukarkan lautan kepada Oasis? Heh. Sesungguhnya perkara ini sangat mudah bagi Allah. Sedangkan Allah mampu menghidupkan kembali orang yang telah mati, apatah lagi setakat mengeringkan air lautan.

Kerana itu, Allah menjadikan alam ini sebagai guru kepada manusia. Untuk mengenali siapa Allah, Pencipta kita sebenarnya.

Dan sesungguhnya alam di sekeliling kita sentiasa berzikir kepada Allah. 24 jam. Setiap detik. Setiap saat. Hanya kita sahaja makhluk yang bergelar manusia ini, golongan minoriti yang sebaliknya.

Kemana setiap saat kita dihabiskan? Adakah kita sentiasa di dalam mode berzikir?
 T_____T

Kerana itu juga, Allah mengurniakan Al-quran kepada kita, buat peringatan kepada manusia, yang naturenya akan selalu lupa dan lalai.

" Langit yang tujuh,  bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. dan tidak ada satu pun melainkan bertasbih dengan memujiNya, tetapi kamu tidak mengerti tasbih mereka. Sungguh, Allah Maha Penyantun, Maha Pengampun." (Al-Isra': 44)


" Akak, kalau saya nak kutip batu-batu kecil dekat sini, nak bagi ole-ole dekat kawan-kawan di Cairo boleh tak? 

Sebuah soalan menembusi telingaku. Naif kedengaran. Tika itu kami sedang berjalan kaki menuju ke Jeep.

" Tak payah lah dik. Batu tu pun sebenarnya taknak pun duduk dengan manusia. Baik dia duduk dengan kawan-kawan dia, sama-sama berzikir kepada Allah. Kalau duduk dengan manusia, bukannya manusia berzikir pun", balasan spontan keluar dari mulut seorang sahabat.

Pffttt. Tersedak! Betul jugak tu.

Oucch...banyaknya peringatan yang Allah berikan kepadaku sepanjang jaulah ini.

Ternyata kita masih hambaNya yang sangat kerdil jika ingin dibandingkan dengan dengan alam di sekeliling kita, walaupun Allah sendiri mengaku bahawa manusia ini adalah sebaik-baik ciptaan-Nya.

Tapi?? Takda gaya pun??  T___________T *Nangis laju-laju*

***

Selepas sehari suntuk kami bermain di padang pasir. akhirnya kami kembali semula ke tempat kami menuruni bas di pagi hari tadi. 

Lenguh-lenguh badan. Tertidur di dalam Jeep punya pasal. Nak dijadikan cerita, semasa on the way pulang tadi, salah satu dari jeep yang membawa kami rosak. Maka terkandas kami di tepi padang pasir. Jam ketika itu sudah menunjukkan jam 4.20 petang. Dalam keadaan ketika itu, ramai di antara kami yang masih belum solat Zohor-Asar. Maka, merasalah pengalaman mengambil wudhu di padang pasir, dan kami menunaikan solat jamak-qasar secara berjemaah, sementara pakcik-pakcik driver Jeep bertungkus lumus membaiki jeep yang rosak itu.

Hati terasa sangat kerdil saat sujud, dahi menyentuh lapik yag memisahkan dahi dan pasir. Indahnya Islam, di mana-mana sahaja kita boleh beribadah.

Kewajipan ditunaikan di mana- mana sahaja


Sebelum pulang, ada satu surah yang berlegar-legar di fikiran saya. Surah Al-Zalzalah.

Bagaimana agaknya keadaan ketika hari kiamat nanti? Ketika mana bumi bergoncang kuat dan mengeluarkan apa yang didalamnya? Ketika gunung yang gah berdiri ini hancur ibarat debu-debu yang beterbangan? Dan manusia lari kelam-kabut seperti kelkatu?

Tak terjangkau dek fikiranku keadaan ketika hari itu tiba. Nauzubillah min zalik. 

Pada hari yang tiada tempat untuk lari, kemana lagi kita mahu pergi selain pulang kepadaNya?

Arrgh! takutnya ketika Allah membentangkan buku amalan kita kelak.

T____T


" Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman untuk mengingati Allah secara khusyuk dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan kepada mereka..." (Al-Hadid: 16)

Semoga ia menjadi peringatan kita bersama, InsyaAllah.



A journey to remember,
MHZ,
beyt SQ,
11.55 pm
19 Feb 2014.

Sunday, February 9, 2014

Penyayang


Express your LOVE

" Kau kenapa lately macam lovely semacam je? Ada apa-apa ke?"

" Waah. Lain macam je penyayang  sekarang ni. Dah nak naik pelamin ke?

"Tahniah.. kompang dipalu..."


Hanya senyum.

Sampai bila-bila pun manusia takkan jemu membuat pra-sangka.

Sejujurnya, aku sendiri tak punya jawapan untuk itu.

Yang aku tahu, rukun usrah itu, Taaruf. Tafahum. Takaful.

Dan bila butir-butir bicara itu pernah keluar dari mulutku,
aku tahu, Tuhan akan bertanyakan dahulu kepadaku, mana amalku?

Adakah bicaraku selari dengan amalku?

Aku takut. Aku tak punya jawapan untuk itu.

Maka salahkah jika aku ingin meluahkan sayangku padamu?


Tentang jodoh itu, aku serahkan pada Dia yang satu.
Kerna aku yakin, doaku sedang diperkenankan satu per satu.
Cuma doa tentang itu, perlu lebih sabar menunggu.

Sebab hanya Dia yang paling tahu.
Mana satu yang terbaik untuk diriku.

Sedang aku, harus lebih berusaha, untuk meraih cinta Dia yang satu.

Ya, hanya Dia yang satu.


P/s: Aku selalu rasa aku membebel dalam tulisanku. Seriusly jeles dengan mereka yang mampu menulis pendek dan padat.

Ah, aku perlu lebih banyak berlatih.

Moga Allah mudahkan.Ameen.


MHZ,
Beyt SQ,
8.50pm
08022014

Monday, February 3, 2014

Pergi



Pagi semalam saya mendengar dua khabar duka. Berita kematian orang yang rapat dengan saya.

Pagi itu sebelum subuh, saya mendapat berita kematian seorang mujahidah. Kak Mumtazah Maridi.
Sejujurnya saya tak pernah berjumpa beliau, tetapi khabarnya jasa dan sumbangan beliau kepada kami akhwat Ikram Mesir sangat tak dapat dibalas dengan wang ringgit.

Akak ini yang menghabiskan masa, wang, duit minyaknya untuk menyantuni adik-adik yang bakal fly ke Mesir.

Saya melihat kebanyakan akhwat merasakan kehilangan beliau.
sangat tabah dia dan suaminya, menghadapi saat-saat akhir kematian beliau.
ditambah lagi, kak Mum pergi dengan meninggalkan suami dan seorang bayi perempuannya yang masih kecil.

Lebih mengharukan, saya sangat tersentuh dengan penyaksian suami beliau, bahawa akh tersebut bersaksi bahawa kak Mum telah melaksanakan tanggungjawabnya dengan sebaiknya sebelum kak Mum menghembuskan nafasnya yang terakhir.

 "Salam ikhwah. Juz nak maklumkn zaujah ana baru dipanggil mengadap ilahi sebentar td. Doakan kesudahan yg baik bg dia. Ana bersaksi demi allah dia dah tunaikn hak2 allah keatasnya. 
Semoga allah kurniakan jannah tertinggi. Aminnn" 


Ini SMS suami beliau, saat mengkhabarkan berita kematian isterinya kepada ikhwah.

Begitulah, hidupnya seorang daie di muka bumi ini untuk menjadi mata rantai yang menghubungkan dakwah ar-Rasul SAW kepada manusia.

Daie lah yang menjadi ummatan wasatan. Umat pertengahan.


A143
Dan demikianlah (sebagaimana Kami telah memimpin kamu ke jalan yang lurus), Kami jadikan kamu (wahai umat Muhammad) satu umat pertengahan, supaya kamu layak menjadi saksi atas perbuatan umat manusia (tentang yang benar dan yang salah) dan agar Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi saksi atas kebenaran perbuatan kamu. 


Sesungguhnya saya juga menjadi saksi, beliau telah melaksanakan tanggungjawabnya dengan sebaiknya.

Moga Allah memberikan kekuatan kepada suami, keluarga, mutarabbi beliau, al-Fatihah.

***

3 jam kemudian, saya dikejutkan lagi dengan berita kematian ayah kepada rakan karib saya, yang mana beliau juga merupakan rakan seperjuangan saya semenjak kami menjejakkan kaki di bumi Mesir ini.

Tabahnya beliau, tiada sedikit pun air mata yang tercurah di hadapan kami.
Gagahnya beliau menerima pengkhabaran kematian bapanya hanya melalui telefon,
kerana kematian itu mengejut, dalam keadaan dia berada di bumi Mesir ini.

Malah, beberapa jam sebelum dia mendapat panggilan telefon itu, kami masih boleh bergelak ketawa, duduk sama-sama bermesyuarat untuk program yang bakal dilaksanakan beberapa hari ini lagi.

Pendapat saya, saya dapat merasakan bahawa dia sangat tenang menerima berita kematian itu kerana Allah memudahkan urusan kematian ayahnya. dan wajah ayahnya juga tenang kelihatan.

Semoga Allah menempatkan roh-roh mereka dalam kalangan orang yang beriman.

Persoalannya, apabila kita mati kelak, ada ke orang yang akan bersaksi atas tanggungjawab yang kita dah lakukan di muka bumi ini??

T____T


Teringat sebuat kata-kata dari seorang murabbiah saya,

" Our existence in this world, must be matter! "

" Kewujudan kita di muka bumi ini, mestilah disedari oleh warga bumi.

Bagaimana pula?

Dengan melaksanakan kebaikan sebanyak-banyaknya. Erti hidup pada MEMBERI.
Dengan melaksanakan Dakwah Islamiah ini.

Jangan SOMBONG.
Jangan buat dunia ni macam ayah kita yang punya.
Jangan buat hidup di muka bumi ini selama-lamanya.
Jangan sakiti hati orang lain dengan lagak-lagak gedik kita.



Wallahua'lam.

Kematian sebuah peringatan. Muhasabah untuk melembutkan hati.


MHZ,
beyt SQ,
1.21pm