Friday, May 25, 2018

Jangan Ditangisi Haid Itu 2.0

Assalamualaikum wbt,

Alhamdulillah, hari ni dah masuk hari kesembilan kita menjadi tetamu ramadhan. Alhamdulillah Allah memilih kita semua menjadi tetam bulan yang mulia ini.

Tahun ini, bagi saya satu pengalaman baru menjalani Ramadhan sebagai seorang ibu kepada seorang anak soleh berusia 1 tahun yang cukup teruja untuk 'berbuka' dan 'solat' sekali.

Kebanyakan masa sibuk berperang dengan miqdad.

Salute saya dengan ibu-ibu yang seangkatan dengan saya.

Okeh, sempena ramadhan kali ini, saya nak hadiahkan article ni untuk ukhti-akhawat- sisters- pembaca- rakan-rakan perempuan saya. Ya, anda lah yang bergenetik XX yang sedang membaca ni.

Actually ini adalah artikel yang saya tulis 5 tahun lepas, saya edit sikit. harapnya insyaAllah masih bermanfaat kepada semua.

Saya tahu ini dilemma kita semua, so harapnya sedikit sebanyak dapat membantu anda semua dalam me maintain kan momentum kita untuk memecut dalam bulan ramadhan ini, InsyaAllah.


Jemput membaca! (^.^)v

***

Jangan Ditangisi Haid Itu~



Ramadhan tiba lagi dengan sajian pahala yang berganda-ganda.  Dalam kita rancak menyusun perancangan sebulan ibadah kita, tentu sahaja terdetik di hati, “ Alaaa, janganlah period kali ni datang pada akhir 10 ramadhan. Tengah pecutan maximum tu”. Atau pun “ Haa? Period datang double bulan ni? Awal dan akhir? Kenapa Allah uji aku sampai macam ni sekali? Ini dikira nikmat atau dugaan? ” dan pelbagai lagi keluhan  yang biasa saya terdengar keluar dari mulut ukhti saya.


Saya pasti, seorang muslimah yang menyedari akan mahalnya harga satu detik di dalam bulan yang penuh keberkatan  ini pasti tidak mahu mensia-siakannya.  Sudahlah Ramadhan datang sebulan setahun, pastilah mahu  memecut sehabis daya kan?


Jadi, anda nak buat apa ni? Makan pil supaya tak didatangi haid sepanjang Ramadhan?  Jangan!  Ubat-ubatan ini kadang- kadang tidak memberikan kesan yang diharapkan malah lebih mengganggu kestabilan hormone.


Atau anda mahu menangis dan menyesal dicipta sebagai perempuan lalu mengomel

  ’Untunglaa jadi lelaki..?


Sekali lagi jangan! kerana Allah berfirman:


“Dan janganlah kamu terlalu mengharapkan (ingin mendapat) limpah kurnia yang Allah telah berikan kepada sebahagian dari kamu (untuk menjadikan mereka) melebihi sebahagian yang lain (tentang harta benda, ilmu pengetahuan atau pangkat kebesaran). (Kerana telah tetap) orang-orang lelaki ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan orang-orang perempuan pula ada bahagian dari apa yang mereka usahakan; (maka berusahalah kamu) dan pohonkanlah kepada Allah akan limpah kurnianya. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. “(An-Nisa’:32)


Sememangnya perasaan sedih pasti akan lahir dari hati seorang muslimah yang sangat mengharapkan keampunan dan ganjaran daripada Tuhannya. Sedangkan, Saidatina Aisyah R.A sendiri pernah menitiskan air mata kesedihan kerana merasakan hilangnya peluang beramal dengan kedatangan haid.


Haid sebenarnya bukanlah satu perkara yang buruk, bukan jua satu kekurangan yang patut dikesali, kerana di sebaliknya masih ada peluang merebut ganjaran di bulan yang mulia ini.


REDHA DENGAN KETENTUAN ALLAH DAN BERSANGKA BAIK


Redha ialah senang hati menerima apa yang diberikan oleh Allah SWT kepada kita semua sama ada baik atau buruk. Dan redha dalam beribadah ialah beribadah seperti mana yang diperintahkan untuk kita lakukan, bukan sebagaimana yang kita suka untuk melakukannya.


Anda perasan tak, bila anda tidak berpuasa kerana haid, sebenarnya anda mendapat pahala kerana mentaati perintah Allah. Ini kerana Allahlah yang memerintahkan kita untuk berpuasa pada hari-hari kita tidak didatangi haid, dan Allah jualah yang memerintahkan kita untuk berbuka ketika sedang haid, maka berpuasa ketika haid merupakan suatu dosa kerana anda dikira melanggar perintah-Nya.


Maha Besar Allah, Dia-lah Sebaik-baik Pencipta, selalu meletakkan hikmah pada makhluk yang diciptakan-Nya. Oleh itu, jika kita benar-benar redha dengan apa yang ditentukan Allah untuk golongan Hawa seperti kita, maka tidak akan timbul isu berkurangnya pahala kerana kita tidak boleh solat dan puasa.

Kita hanya dilarang oleh Allah untuk solat, puasa, tawaf dan membaca Al-quran (menurut khilaf ulama’)** -boleh refer sini- Sedangkan tanpa kita sedari, sebenarnya pintu-pintu syurga masih terbuka luas untuk kita  dan para malaikat masih memanggil-manggil pencari kebaikan.

Namun, masa haid bukanlah masa berehat dari ibadah, kerana sesungguhnya dalam sehari-semalam itu masih ada banyak amalan yang masih boleh dikerjakan oleh wanita haid.


1-      Sediakan juadah berbuka puasa

“Barangsiapa yang memberi makan orang yang berpuasa, dia akan mendapat pahala sepertinya, dan ianya tidak akan mengurangkan pahala orang yang berpuasa sedikitpun”(Riwayat Tarmizi).

Seorang muslimah yang solehah akan sentiasa memburu pahala. Dia tidak akan mensia-siakan peluang beramal. Mari kita memudahkan urusan suami/ukhti-ukhti kita yang berpuasa. Mudahkan mereka beribadah.

Niatkan memasak juadah itu kerana Allah. Mana lah tahu, sambal ayam, atau Ikan Asam Pedas yang anda sediakan itu yang akan membawa anda ke SyurgaNya nanti!


2.  Bangun Sahur bersama-sama

Seperti juga menyediakan juadah berbuka, tiada salahnya jika kita dapat menyertai mereka bersahur. Lagi Osem jika anda boleh menyediakannya, dan biarkan suami/ukhti anda bangun qiamullail. Minta dia mendoakan anda.

Tidak perlu masak yang renyah dan susah-susah, cukup sahaja telur masak kicap. Sambil-sambil anda memasak, bolehlah berzikir atau mendengar ayat al-quran. InsyaAllah akan terasa sekali roh qiamullai walaupun anda berada di dapur!


3.  Tadabbur Al-quran atau mendengar bacaan Al-quran

Jika kita dilarang untuk membaca Al-quran **, tidak salah jika kita mendengar bacaan Al-quran. Tukarkan senarai Playlist di dalam Handphone anda dan isikan dengan  mp3 Al-quran.

Sekurang-kurangnya jika kita tak sempat untuk khatam Al-quran, kita sudah khatam mendengar bacaan Al-quran. Mari kita membudayakan mendengar Al-quran  di mana-mana anda berada. Di dalam kenderaan, sedang memasak di dapur, sedang melipat pakaian, menyapu sampah malah ketika belajar.


4.  Istighfar, zikir, Maathurat dan Selawat ke atas Nabi


Kali ini mari kita tukar jadual ibadah kita. Jika selama ini kita mengambil 10 minit untuk mengerjakan solat Zohor. Ketika haid, kita gunakan juga 10 minit itu untuk istighfar, zikir, membaca maathurat, berdoa, dan selawat keatas Nabi SAW.

 Berzikir boleh dilakukan oleh wanita haid. Hal ini lebih baik daripada sekadar membiarkan lisan dan hati kita lalai dari mengingat Allah. Atau membiarkan lisan dan hati kita untuk hal-hal maksiat seperti mengumpat dan membicarakan serta memikirkan hal yang sia-sia. Dzikir selain dapat mengingatkan kita pada Allah, menenteramkan hati juga mendatangkan pahala.


5.  Menyibukan diri dengan ketaatan dan elakkan diri dari 'membawang'.


Lazimi diri kita untuk tidak membuang masa begitu sahaja. Andai futur ketika haid, jangan biarkan begitu sahaja. Dampingi rakan-rakan yang solehah, hadiri majlis-majlis ilmu (dengan syarat bukan dilaksanakan di dalam masjid), dengarkan youtube ceramah-ceramah agama atau hiasi masa anda dengan membaca buku-buku tarbiah dan buku-buku agama.

Kegiatan ini juga menghindarkan kita dari membuang masa.

Jika ada rakan-rakan anda yang mengajak anda 'membawang', cuba elakkan diri anda dari terjebak.

Sia-sia sahaja amalan anda. Malah ibarat makan daging saudara sendiri!


6.  Infaq/ sedekah


Bersedekah umpama kita sedang menabung dalam tabung dan saham akhirat kita. Ganjarannya diganda-gandakan pada bulan Ramadhan. Tambahan, banyak tabung-tabung kebajikan, tabung anak yatim, tabung Palestine dan Syria yang akan diedarkan sekitar bulan Ramadhan ini, boleh lah kita membelanjakan wang kita ke sana.


7. Istiqamah (Terus) membuat perkara-perkara sunat yang sudah biasa dilakukan


Tak hanya itu, teruskan sahaja amalan sunat yang seharian anda biasa lakukan. Jangan dikurangi dosenya hanya kerana anda haid.

 Melakukan tugas harian sebagai isteri, ibu, housemate, anak yang baik,  selagi mana  dilakukan dengan tulus juga dikira sebagai ibadah. Insyaallah boleh menjadi pengisi poket-poket amal kita, walaupun kita sedang terhalang dengan fitrah haid.


Terimalah fitrah wanita ini dengan ikhlas, tidak menyesalinya dan tidak berburuk sangka. Berkumpul dengan orang yang soleh dan ambillah semangat mereka. Juga, hormat mereka yang berpuasa dan jangan sewenang-wenangnya makan di khalayak ramai.  Maka, raikanlah Ramadhan penuh kesyukuran kerana kita, seorang WANITA.


** Hukum asal membaca Al-quran bagi wanita haid adalah diharamkan. Tetapi jumhur ulama’ menyatakan membaca Al-quran menjadi harus dengan niat berzikir mengingati Allah. Rujuk SINI.


p/s: Jangan lupa untuk mendoakan kerajaan PH baru dapat memerintah Malaysia dengan baik, nak menanggung hutang negara yang banyak tu bukan sehari dua dapat diselesaikan.

Harap rakyat Malaysia sama-sama mendoakan dan menyokong menteri2 kita.

Elakkan menjadi keyboard warrior sahaja.



MHZ,
My Harmonica Zine

Ampang
9 ramadhan 1439H
25 may 2018

Thursday, May 25, 2017

Eyh, Ramadhan nak datang lagi?


F.I.F.A



Ramadhan.

Satu perkataan yang sangat femes akhir-akhir ini. Mana taknya, tetamu yang dinantikan bakal tiba tak lama lagi.

Bayangkan anda seorang ibu/bapa, dan anak kesayangan anda yang berada jauh di perantauan bakal pulang ke rumah selepas setahun atau lebih tidak menjejakkan kaki di rumah tercinta, (ataupun pulang berhari raya).

Lalu apa yang anda akan lakukan?

Tentunya awal pagi lagi anda sudah bersilat di dapur untuk menyediakan makanan feveret beliau sambal udang petai dan mengemas bilik tidurnya dengan kemas dan bersih!

Bestnya!

Betapa si ibu dan bapa merindui dan menanti-nanti kepulangan anak mereka. tak sabar menungu si anak mengetuk pintu rumah.

Bagaimana pula jika yang bakal mengetuk pintu rumah anda adalah Ramadhan beserta seluruh kebaikannya, maka apakah persediaan anda?

***

 “Barang siapa mendirikan puasa Ramadan dengan penuh keimanan dan kebaikan, maka akan diampunilah dosa-dosanya yang telah lalu” (HR Bukhari – Muslim)


Hadis yang femes berkaitan puasa, sentap masuk ke dalam hatiku tika dibacakan oleh ustaz di kuliah semalam.

Hadis yang simple, namun penuh makna.

Kita lihat, zaman kini, semakin berkurangnya mereka yang boleh dijadikan qudwah solehah di dalam kehidupan. Kerana ramai orang-orang soleh yang telah meninggal, serta semakin bertambah maksiat dan fasad (kerosakan) dan pelakunya, sehingga mereka yang fasik ini menjadi contoh tauladan oleh orang ramai.

Lihat di FB atau IG betapa banyak fesyen bertudung litup tetapi berpakaian ketat, kononnya hipster.

Atau pun filem/ drama TV menonjolkan abam-abam sado yang jalan ceritanya bertentangan dengan islam.

Ataupun orang alim sibuk perang  FB tentang politik yang tak pernah selesai.

Juga ustaz-ustaz yang mendakwa mampu merawat tulang patah tanpa perlu ke hospital/ membuat MRI. Eh!

Maka sudah sampai waktunya untuk kita menyusuri kembali perjalanan hidup Rasulullah dan salafus soleh supaya kita mendapat bekalan untuk meneruskan kehidupan serta menjadikan mereka contoh dan idola kepada kita dan anak-anak.

Supaya kita dapat menjejaki mereka menuju Allah.

Lalu bagaimana sepatutnya kita meraikan Ramadhan yang bakal tiba 2 hari lagi?

Untuk menjadikan Ramadhan 2017 kita OSEM, maka kita perlu:


1-  Mengalu-alukan Ramadhan dengan hati terbuka dan keazaman yang tinggi
Buka pintu hati dan set azam/ wish list untuk memburu pahala di bulan Ramadhan

2-  Memerhatikan tentang ibadah puasa yang bakal dilalui
Tanamkan niat, puasa kali ni bukan sekadar penat, lapar dan dahaga sahaja. Tapi kita nak usaha menjaga puasa daripada perkara yang membatalkan/ merosakkan atau  berkurangnya pahala puasa.

Contohnya macam bergosip/ mengumpat di pantry dengan rakan sekerja. Shopping berlebihan semasa berbuka puasa. Habiskan masa shopping baju raya online. Solat di akhir waktu.

3-  Merancang qiamullail yang bakal didirikan
Set alarm supaya sempat qiamulail dan sahur. Alaaa, solat sunat 2 rakaat pun dah okay. Tuhan dah bagi kita pelbagai rahmmacam-macam nikmat, so kenapa kita kedekut untuk spent masa bersamaNya?

4-  Memikirkan seramai mana manusia yang bakal diberikan makanan ketika berbuka
Buat target untuk belanja orang lain berbuka puasa. Di masjid-masjid, anak yatim, gelandangan, orang miskin etc.

Kalau tak tau nak salurkan duit kepada siapa, boleh PM saya. Saya tahu ke mana tempatnya

5-  Meningkatkan rasa simpati dan prihatin kepada fakir miskin dan anak yatim
Cuba letak diri kita pada kasut mereka. Kita rakyat marhaen ni pun rasa sesak bila nak hidup, duit cukup-cukup untuk makan, minyak kereta, tol, bagi duit belanja mak ayah.
Alhamdulillah Allah masih beri nikmat kepada kita kerana masih punya ibu ayah untuk spent bersama. masih punya wang untuk berbuka puasa.

Tetapi bagaimana nasib mereka yang miskin dan anak yang telah kehilangan ibu bapa?

6-  Bersemangat untuk memperbaiki kualiti tilawah al quran

Rasulullah SAW bersabda “ barangsiapa yang membaca satu huruf dari Al Quran, maka ia mendapat satu kebaikan, dan satu kebaikan sama dengan sepuluh kali ganda. Aku tidak mengatakan Alif Laam Mim adalah satu huruf, tetapi alif satu huruf, laam satu huruf dan mim satu huruf

Tilawah bukan sekadar nak khatam 1 al quran dalam bulan Ramadhan, tetapi untuk mengambil dan tadabbur pengajaran di dalamnya.


7-  Mementingkan amalan bersahur kerana yakin akan keberkatan  dan kelebihannya
Jangan malas untuk sahur. Alang-alang sebab banyak keberkatannya. Plus dapat solat subuh awal waktu, sekali sekala dalam bulan Ramadhan ni, elakkan subuh gajah kan bagus juga!

8-  Bersegera berbuka puasa dengan sederhana (tamar dan air) dan Tidak meninggalkan amalan berdoa semasa berbuka
Jangan buzy sangat di dapur untuk menyediakan makanan berbuka. Sediakan makanan yang simple-simple aja. Cukup untuk mengalas perut untuk solat terawih. Kalau tak sempat, boleh beli di bazaar Ramadhan dengan kadar yang sederhana.

Atau sambil2 di dapur tu, ambil masa seminit dua sebelum azan untuk perbanyakkan istighfar dan berdoa, InsyaAllah itu antara waktu makbulnya doa-doa kita.

9-  Berharap dan bersungguh-sungguh mengejar lailatul qadr
Ibadah satu malam yang pahalanya sama seperti beribadah 83 tahun. Siapa taknak?

dunia akhir zaman ni, siapa la yang hebat sangat boleh hidup 83 tahun?

Tapi bukan sekadar berdoa je, kena berusaha untuk mengejarnya.

10-               Beriktikaf di masjid terutamanya pada akhir 10 ramadhan
Kejutkan anak-anak dan kawan bilik untuk sama-sama melepak di masjid.
Bayangkan duduk dia di masjid pun dapat pahala. Apatah lagi kalau beribadah.

11-               Bersemangat dan bersungguh2 memburu ganjaran dan janji Allah

Satu bulan, 30 hari ni kalau diikutkan sekejap je akan berlalu. So, jangan sambil lewa.

Set niat dan tuliskan apa yang kita nak capai sepanjang Ramadhan ni.
Rugi kalau tak dapat manfaatkan sebaiknya.


Mari kita fikirkan, kita nak jadi Typikal Malaysian yang 'hooray' dengan kedatangan ramadhan kerana tidak sabar mahu menyambut syawal, atau kita nak jadi yang sebaliknya?


Mari, kita reset semula niat kita. Jangan bertangguh!

Letakkan target kita untuk merebut sebanyak-banyaknya peluang kebaikan dan keampunan yang telah disediakan di depan mata ini.

Mungkinkah ini ramadhan terakhir buat kita??

(T__T)


Mari jadikan Ramadhan kali ini pesta ibadah, dan bukannya pesta makanan.


Ya Allah, berkatilah Ramadhan kami.
Allahumma balighna Lailatul Qadr~ Ameen Ya Rabb!


Jom semua!! Mari kita panaskan enjin masing-masing. Sudah sampai masa untuk memecut!

Mari kita masuk ke bulan Ramadhan ini dengan penuh kesyukuran,

beramal bersungguh-sungguh

dan graduate dari madrasah Ramadhan ini menjadi manusia yang baru, seperti bayi yang baru dilahirkan!




Ps: selamat bertabah untuk kawan-kawan HO dan MO yang bakal ber ramadhan di hospital. Especially yang tagging, besar pahala kalian InsyaAllah.

Psss: Merindui Ramadhan di Mesir seperti INI.



MHZ,
Pandan Court Condo,

2 days to Ramadhan

Friday, January 27, 2017

Curhat Houseman #3: Oncology dan Dr Faiz





Aku melihat jadual kerja minggu hadapan, satu minggu aku akan dicampak bekerja di ward gynaeoncology (ward pesakit kanser) . Alahai.. Kanser- kanser ni aku lemah betul.

“ Guys, kalau kerja dekat ward onco, apa je yang kita kena buat?” aku bertanya kepada kawan-kawan HO lain tugsan yang perlu seorang HO lakukan.

“ Senang je. Actually semua pesakit yang masuk dekat situ, dah ada diagnosis as ovarian cancer, endometrium cancer or PTD. Or ada juga yang admit untuk operation. So, chill! Once patient admitted, take her bloods, trace all the investigation, kena tahu apa diagnosis dia dan dia datang untuk cyle chemotherapy yang ke berapa.”

“ Ouh, banyak cycle eyh chemo ni rupanya” noob sungguh aku.

Yup. Chemotherapy ada banyak jenis. Ada yang sekejap je, sehari dua dah boleh balik. Ada yang kena admit sampai 10 hari untuk satu sesi. Then dia akan admit balik selepas 1-3 minggu untuk cycle seterusnya based on jenis chemo dan apa jenis kansernya. Tapi chill, MO, specialist semua baik-baik”

Maka bermula la rutin harian di ward 6A ini. Kelam kelibut ke sana ke mari membuat kerja, admission non stop kerana kami menerima kunjungan pesakit dari satu Malaysia. Ada yang datang jauh dari Sarawak, menaiki kapal terbang semata-mata untuk menerima satu sesi chemotherapy.

Namun, satu minggu di ward ini, menjadikan saya jatuh cinta dengan suasana kerja di sini  . Kami ibaratkan ward ini seperti syurga.

MO nya baik, specialist apatah lagi. Pesakitnya pun ramah dan rajin bertegur sapa. Mereka sendiri sudah mengenali sesame mereka. Saling bertukar makanan dan bertukar cerita.

Gembira barangkali pabila mereka bertemu manusia yang senasib dengan mereka.

Pesakit kanser yang sedang menjalani rawatan chemotherapy, bukan seperti orang biasa. Antibody mereka lemah. Meraka tidak boleh keluar bertemu orang ramai. Hendak ke pasar malam? Alahai.. better duduk rumah. Karang senang sahaja untuk mendapat jangkitan kuman. Sedangkan seorang pesakit saya pergi ke ofisnya untuk bekerja 2 hari, balik rumah sahaja sudah selsema dan batuk-batuk. Betapa lemahnya immunity badan mereka ketika itu. 

Maka mereka perlu sentiasa menjaga kebersihan dan kesihatan. Ini tak termasuk side effect chemo- rambut gugur, hilang selera makan, loya dan muntah-muntah, sakit badan dll.

Sejujurnya saya bukanlah seorang yang rajin bertegur sapa, apatah lagi dengan seseorang yang tak dikenali. Apatah lagi menjadi HO yang selalu buzy menjadi kuli, membuatkan aku hanya akan bercakap apabila perlu.

Teringin untuk bersembang panjang bersama pesakit, namun masa sering kali mencemburuiku. Ada sahaja kerja-kerja lain yang menanti.




Dr Faiz.

Aku terpana melihat akhlaknya!

Almost 9 bulan sepanjang aku menjadi HO, pertama kali aku bertemu dengan pakar yang sebegini baik.

Semalam postcall, Baru berkesempatan untuk menghabiskan masa membaca novel Diagnosis 2 yang aku beli setahun lepas di pesta buku.

Melihat gaya penceritaan mereka, aku doubtful dengan setiap watak MO dan specialist di dalam novel itu. Sangat jarang untuk dapat berjumpa dengan MO/ pakar yang warak dan bersopan santun. Bukan tiada, tapi 1 dalam seribu.

Aku terkejut. Sebelum ini asyik bergelumang dengan Pakar Bedah yang mempunyai ego mereka tersendiri, buat aku canggung untuk berhadapan dengan Pakar yang baik sebegini.

Rasa aneh pula apabila tidak dimarahi apabila melakukan kesilapan.

" Mana kawan kita tadi? Salah ni. Sini saya ajarkan apa yang sepatutnya, 
"

Terharu!

Dr Yong kawan baiknya jugak almost serupa. Chinese consultant yang aku hormati. 

Aku membayangkan aku akan dijerit kerana kesilapanku. Namun yang sebaliknya yang berlaku.

Banyak aku belajar dari MO ku, daripada ramahnya dia menegur setiap pesakit, membuatkan semua pesakit menyayanginya.

“ Maaf la, Makcik tak ingat nama doctor, tapi makcik ingat doctor ada cerita pasal hantu dekat karak haritu”

Haa.. sampai tahap macam ni rapatnya pesakit dengan MO dan pakarku.


***

" Saya nak awak pastikan semua pesakit cancer saya solat. Kalau tak, awak yang bertanggungjawab"

Gulp. Terasa berat amanah yang diletakkan.

“Kita nak merawat pesakit secara holistik. Bukan sekadar rawatan luaran chemotherapy sahaja, tapi rawatan hati.

90% pesakit yang masuk ward meninggalkan solat, semata-mata sebab tiada orang yang memudahkan urusan solatnya. Dia tak tahu pun yang dia perlu solat semata-mata sebab ada jarum ada di tangan. Tak rata wudhu alasannya.

Betul semua doktor merawat pesakit, but remember, You must be different!

Saya membayangkan satu hari nanti bila saya tua, kalau saya sakit dan kena admit ward, ada HO yang akan ajar saya solat, “ penuh semangat Dr Faiz menitipkan pesanan.

Tinggi harapan beliau kepada kami.

Ramah dan zuhud orangnya, selayaknya seorang Pakar Perunding Sakit Puan. Ibarat resmi padi, semakin berisi, semakin menunduk.

" Okay, so continue the antibiotic, withhold the chemo until Thursday until patient fully recover from UTI. 

Makcik, nanti jangan lupa solat ye. Pakcik pun bole tolong makcik ambil wudhu. Boleh pakai spray untuk ambil wudhu", pesan beliau kepada makcik Normah dan suaminya.

Sambil itu beliau tersenyum sambil berjalan kerah pesakit seterusnya.


Dan morning round terus berjalan seperti biasa. 


Dan bahawa sesungguhnya engkau mempunyai akhlak yang amat mulia" .

contohilah akhlak Rasulullah terchenta.


Nota kaki:
MO: Medical officer (pegawai perubatan)
PTD: Persistent Trophoblastic Disease (kandungan anggur)



MHZ

O&G department,
Offday
270117
Pandan court, Ampang

Saturday, July 16, 2016

Curhat Housemen: Common sense




“ Mushe okay?” suara tenang itu lembut menyapa. Sebenarnya sesi qadaya selepas usrah adalah sesi yang sangat dinanti-nanti. Sesi curhat. 

Argh. Nak tanya ke tidak? Hati masih berbelah bahagi.

“ Akak, macam mana nak hidup dalam keadaan semua orang sellfish dan tikam each other?”
Akhirnya soalan ini terluah juga. Lama terbuku di dalam hati, hanya mencari masa yang sesuai untuk dimuntahkan.

“ Maksudnya?”

“ Macam mana kita nak didik hati untuk ikhlas bekerja, sedangkan orang lain semuanya sangat berkira. Sangat pentingkan diri sendiri. Buat kerja sendiri sahaja, dan tak hirau kan pun kita yang meminta pertolongan”

Aku kecewa.

Ini masalah generasi anak muda kita. Kerana common sense itu bukan lagi common sense.
Melihat orang buta terkial-kial ingin melintas jalan, berapa banyak di antara kita yang akan segera menghulurkan bantuan?

Melihat wanita hamil berdiri di dalam LRT, berapa banyak di antara kita yang akan bangun dan memberikan tempat duduk? Atau sengaja berpura-pura tidur supaya tidak kehilangan kerusi itu?

Melihat kucing mengiyau meminta sedikit makanan, berapa banyak di antara kita yang akan menghulurkan makanan? Atau huluran sepak terajang yang diberi?

Melihat nenek dan makcik-makcik busy di dapur menyiapkan juadah, berapa banyak di antara kita yang akan menyinsing lengan membantu di dapur atau sekadar sibuk menatap screen telefon pintar?

Kerana common sense itu bukan lagi common sense.

Kita terlupa mendidik anak-anak kita akan hal ini seperti mana nenek dan atok kita berleter kepada generasi ibu dan ayah kita.

“ Zaman akak dulu tak ada macam tu. Semua orang tolong each other. Zaman kami lagi la, seorang HO jaga 1 wad. Oncall EOD, setiap satu hari. Stress je kerja, tapi Alhamdulillah teamwork kami kuat”

“ Untungnya. Mana nak cari teamwork macam tu zaman sekarang ni? Kerja yang seronok pun rasa tak best kalau dapat rakan sekerja yang sellfish. Siap buat kerja dia, angkat beg dan balik rumah. 

Terkontang kanting kita ni nak siapkan kerja kita.  Saya suka kerja saya. Tapi saya tak suka environment kerja saya” lemah aku menjawab.

Tanpa sedar, ada beberapa butir air mata bergenang di tubir mata.

Tak sangka rupa-rupanya perkara ini telah lama menghantui hidupku.


Piinnn…. 

Jeritan hon kereta di belakang memecahkan khayalanku. Gear P bertukar D.

Masih terngiang-ngiang perbualan itu.

‘Argh. Bukak la radio. Bosan pulak drive sorang-sorang ni’  sambil tangan membuka radio.


Ustaz, bagaimana nak hadapi keluarga yang bermasam muka dengan kita hanya semata-mata sebab kita minta dia tolong sapu sampah dan buang sampah?” suara DJ memenuhi ruang kereta.

“ Sebenarnya, ini cabaran Allah kepada kita. Allah uji kita untuk berhadapan dengan sikap mereka. Untuk mereka, itu ujian allah kepada mereka untuk menghadapi ego mereka." jawab ustaz jemputan di radio IKIM.fm. 

Siapa kita yang kerdil ini nak mempersoalkan ujian Allah kepada kita?

Adeyhhh.. macam tepat aja topic malam ni dengan keadaan aku ni. Seolah-olah Allah sedang menjawab persoalan aku.

Sweetnya Allah.

Terpujuk rasa di hati.

Kata kuncinya adalah SABAR dan berakhlak mulia.


Sabda Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam:
المؤمنُ الذي يخالطُ الناسَ ويَصبرُ على أذاهم خيرٌ منَ الذي لا يُخالطُ الناسَ ولا يصبرُ على أذاهمْ
Seorang mukmin yang bergaul di tengah masyarakat dan bersabar terhadap gangguan mereka, itu lebih baik dari pada seorang mukmin yang tidak bergaul di tengah masyarakat dan tidak bersabar terhadap gangguan mereka” (HR. At Tirmidzi)

Postcall,
15072016
Pandan Mewah, Ampang

Wednesday, June 15, 2016

Hidup ibarat snorkeling


Ragam snorkeling


“ Okay semua. Kalau sudah bersedia, kita dengar dahulu taklimat keselamatan berkaitan jaket keselamatan ini. Sila dengar dengan teliti, terutamanya buat yang pertama kali ingin snorkeling. So tanpa membuang masa, saya menjemput instructor kita untuk taklimat ini,” Cikgu mustafa memulakan bicara di pagi itu.

Kelihatan dihadapannya hampir 30 orang yang sudah memakai jaket keselamatan. Dijadualkan sebentar lagi kami semua akan ber snorkeling di Pulau Redang.

Encik Ahmad berjalan ke hadapan, menaiki pangkin kecil di bawah pohon kelapa itu.

“ Assalamualaikum wbt. Saya Encik Ahmad, instructor anda semua pada hari ini. Semua sudah bersedia untuk terjun ke laut?

“ Daah..”  bergema pantai ini dengan jawapan semangat dari kami. Tak sabar-sabar lagi ingin mencecah kaki ke gigi laut. Geram melihat kejernihan air.

Baiklah, Sila pakai jaket keselamatan anda. Pastikan anda membutang di hadapan dan ketatkan tali di sisi. Untuk keselamatan masing-masing ye. Tarik nafas dulu dahulu sebelum ketatkan jaket ni. Tapi jangan terlalu ketat, nanti ada yang lemas dahulu sebelum berenang,” sempat lagi dia menyelitkan lawak santai.
Kami masing-masing mengetatkan jaket di badan.

Kalau dah selesa, then kita pakai pula google ni. Pastikan google ni terlekap elok di atas muka supaya air tak masuk ke dalamnya” sambung Encik Ahmad lagi.

“Alaa.. Buruk la kena pakai macam ni. Lawak gile nak selfie camni,” kedengaran suara remaja wanita di belakang saya.

Saya menoleh kearahnya, kelihatan dia sibuk menyelfie bersama 2 orang rakannya tanpa menghiraukan taklimat Encik Ahmad.

‘ Sempat lagi nak selfie masa ni? Dengar la dulu taklimat keselamatan ni. Masih ada yang degil. Nanti jadi apa-apa or jaket tak ketat, siapa yang susah?’ monolog ku seorang diri. Tak dapat menahan hati melihat aksi gedik remaja-remaja itu.

Bagi aku, bab laut ini kita turutkan sahaja peraturannya. Jangan berlagak pandai. Jika lemas atau berlaku apa-apa yang tidak diingini, akan menyusahkan orang lain pula.

Taklimat dari instructor. abaikan model dalam gambar ini


***
"Okay sekarang, lepaskan diri anda ke dalam laut. Confident. Dah ada life jaket ni, jangan takut. InsyaAllah akan terapung"

Cikgu Mustafa memberi arahan untuk water confident.

Kelihatan beberapa anak muda sudah mula menguakkan tangan dan kaki, slow-slow berenang.

Masih ada lagi beberapa peserta yang menjerit takut-takut.

“ Alah makcik, Terjun je. Kita kan dah ada life jacket, takkan lemas punya.”
Seorang anak muda cuba menenangkan makcik yang masih takut-takut.

“ Ko cakap senang la, aku ni dah la tua, gemuk pulak. Tenggelam nanti” makcik itu masih tidak yakin.

Aku yang ketika itu sudah selesa berebang-renang di permukaan laut tersenyum sahaja memerhati tingkah mereka berdua.

***

Hidup ini seperti snorkeling di lautan.

Pertama, untuk snorkeling, perlu memilih tempat yang sesuai. Pulau-pulau yang menarik, cantik dan memiliki batu karang yang masih tidak terusik.

Begitu juga kehidupan, perlu memilih tempat yang baik – dengan persekitaran yang positif untuk kita meneruskan kehidupan.

Sebelum snorkeling, perlu persiapan peralatan yang selamat dan sebaiknya. Life jacket, google, pakaian berenang yang sesuai.

Lalu diikuti dengan ilmu untuk snorkeling.

Sekalipun tanpa skill berenang, anda boleh snorkeling.

Kerana snorkeling hanya perlu memakai jaket keselamatan dan google dengan baik, lalu benamkan kepala anda untuk melihat kecantikan di dasar lautan.
Snorkeling bukanlah diving, menyelam yang perlu membawa tangki oksigen dan sebagainya.

Begitu juga kehidupan, perlukan persiapan dan ilmu. Kerana pada akhirnya, kita akan meninggalkan dunia ini lalu meuju ke alam akhirat yang kekal abadi.


Bagaimana untuk masuk ke syurga jika tidak menyiapkan bekalan pahala sebanyaknya?

Bagaimana untuk berjaya di dunia dan akhirat jika tidak memiliki ilmu?

Dunia ini ibarat laut yang luas tanpa batasan. Perlu pandai memilih agar tidak lemas di laut yang dalam.

Namun, tak perlu risau tenggelam jika kita sudah memakai jaket keselamatan.

Cuma persoalanya, sudahkah kita menyediakan ‘ jaket keselamatan & persiapan’ kita untuk terjun ke dunia yang mencabar ini?

Mengapa kita takut untuk berenang di lautan yang dalam tanpa life jaket? 

Takut lemas?

Tetapi kita berani hidup pula 'berenang' di lautan kehidupan ini tanpa menyediakan life jaket kita dengan sebaiknya?

Juga mengapa ada degil dan berani untuk lemas sekalipun telah diterangkan instruction yng jelas tentang kehidupan ini?




Jaket keselamatan = Al quran

Ramadhan bulan turunnya Al-quran. Al quran yang menjadi bekalan dan panduan kepada kehidupan kita.

Jika kita berpegang kepada Al-quran dan agama dengan sebaiknya, campak lah diri kita di mana- mana lautan kehidupan, pasti kita takkan tenggelam, InsyaAllah.

Kerana Al quran merupakan petunjuk kepada hati kita.




**

“ Angah dah juzuk berapa?” tanyaku kepada ayah dalam perjalanan ke masjid malam semalam. Malam 10 ramadhan. Biasanya kami akan compete siapa yang akan khatam paling awal.

“ Alaa.. tahun ni lambat sikit. Angah busy di hospital. Baru juzuk 6. Ayah dah juzuk berapa?”

“ Ayah pun lambat sikit. Baru juzuk 10” jawab ayah selamba. Malam itu baru ramadhan ke -8. 

Aduh terpukul aku.

“ Mengaji lah angah”

Dalam rasanya pesanan ayah kepadaku itu. Terasa jauh ke lubuk hati.

Bukan aku seorang sahaja yang buzy. Buzy itu cuma alasan.

Tetapi sebenanrya boleh sahaja mencelah masa untuk mengaji.


Tilawah dan tadabbur.


Bukan sekadar tilawah sahaja tanpa penghayatan.



Ranting malam 11 Ramadhan,
Ampang, 
15/6/2016