Friday, November 11, 2016

Curhat Houseman #2: Baby SMS?





“ Maaf cik, saya terpaksa bertanya soalan yang private sikit. Ini penting untuk kami diagnose penyakit cik,” aku meminta izin kepada tuan badan yang berusia 19 tahun ini.

Sebolehnya, aku ingin mengelak daripada bertanya soalan ini, namun menjadi kewajipan seorang doctor bertanya ‘ history2 ‘ yang berkaitan untuk mendiagnos penyakit pesakitnya.

“ Cik pernah berhubungan intim dengan sesiapa? “

Dia diam. Riak wajahnya berubah. Mungkin tidak menyangka soalan ini yang akan ditanya.

“ Ada, dengan boyfriend saya” lambat-lambat dia mengaku.

“ Sejak bila? Dan bila kali terakhir berhubungan?”

“ Sejak 2 tahun lepas. Boyfriend saya ni jiran saya. Mak kami kenal each other. Tapi sebab mak saya sibuk, saya tinggal di rumah sorang-sorang. So saya tidur dengan boyfriend setiap malam. Last time kami ‘buat’ semalam, sebelum saya sakit perut dan datang ke hospital ni”

Syukur, dia menjawab dengan jujur tanpa sebarang selindung, memudahkan kerjaku.

“ Boyfriend cik berhubungan dengan cik seorang atau ada perempuan lain? Maaf saya terpaksa tanya soalan ni untuk memastikan tiada jangkitan penyakit kelamin yang berkemungkinan berlaku” jujur aku berterus terang. Takut pulak dia ingat aku menuduh boyfriend nya bermain kayu tiga.

“  Dulu dia pernah ada awek lain. Tapi dah clash dah. Sekarang ni setahu saya dengan saya seorang saja”

“ Ouh. Ada tak semasa berhubungan rasa sakit, atau keluar lendir atau gatal-gatal dari faraj cik?”

“ Takde pulak”

“ Erm, pernah ada keguguran/ mengandung sebelum ni?”

“ Tahun lepas, saya sakit perut sangat-sangat. Jumpa doctor dan doctor scan, rupa-rupanya saya keguguran. Saya pun tak sedar yang saya mengandung sebenarnya. Dua tiga hari selepas tu, masa saya buang air di tandas, keluar ketulan-ketulan merah macam ketul darah,”

“ Okay. Terima kasih atas kerjasama. Kalau diikutkan, cik datang ke hospital semalam mengadu sakit perut, muntah-muntah dan hilang selera makan. Bila kami check semalam, nampak macam Appendicitis. Tapi pagi ni cik kata sakit dah berkurang. So kami ragu-ragu. Sebab selalunya kalau appendicitis, sakit tu akan berterusan dan semakin kuat. Sebab tu saya tanya soalan macam-macam ni sebab kami suspect sakit ni berkaitan dengan organ peranakan,” saya menjelaskan satu persatu supaya dia faham dengan apa yang sedang berlaku.

“ Saya akan rujuk kepada doktor sakit puan, so maybe dia akan datang dan buat pemeriksaan kepada cik. Kalau tak ada apa-apa, maybe petang ni boleh discharge” aku menutup kalam.

“ Baik”

Aku terus bangun meninggalkan pesakit remaja ini kerana perlu membuat panggilan kepada MO O&G. Boleh jadi remaja ini mengalami ovarian cyst, ectopic pregnancy atau PID (pelvic inflamatory disease)

***

Sedih dan kesal mengenangkan apa yang berlaku dalam masyarakat sekarang. Setiap minggu, pasti akan ada sahaja 1-2 kes ‘sebegini’ yang masuk ke dalam ward ku. Rata-rata mereka berumur 15-30 tahun. Lagi menyakitkan hati, ada sesetengah pesakit yang tak segan silu berhubungan mesra dengan tunangnya ketika waktu melawat. Seolah-olah dia sahaja yang mempunyai pasangan.

Sebal hatiku.

Semasa aku di posting Pediatric, tak terkira berapa ramai baby SMS (single mother status) aka anak luar nikah yang dijumpai. Kasihan anak-anak tidak berdosa ini. Apalah nasib masa depan nya?

Ketika semua rakan sebayanya mempunyai ibu bapa, dia masih confuse dengan status dirinya.
Siapa ibu aku? Siapa ayah aku? Kenapa orang panggil aku anak haram?

***

Islam mengangkat perhubungan lelaki dan perempuan melalui akad pernikahan


A021
Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir. (Ar-Ruum 30:21)

Saya pasti ayat di atas terlalu femes especially musim sekolah aka musim kahwin ni.

Syed Qutb menulis di dalam tafsir Fi zilal,
'Betapa indahnya Al-quran menggambarkan rumahtangga dengan gambaran yang halus dan lembut iaitu gambaran hubungan yang terpancar darinya rasa kasih mesra, gambaran yang melepaskan bau-bau semerbak harum.'

Pernikahan.

Bukan sesuatu yang boleh dibuat main. Pernikahan mengangkat mertabat dan kehormatan hubungan lelaki dan perempuan selayaknya seorang manusia.

Berbeza manusia dan haiwan, yang mana haiwan bebas berhubungan dengan sesiapa sahaja. Dan jika kita menelusuri sejarah arab jahiliah suatu ketika dahulu, perempuan selalu dijadikan objek pemuas nafsu dan dipandang hina kerana hal ini.

Menurut sirah nabawiyah, ketika arab jahiliah dahulu, wanita yang sudah kematian suaminya bebas untuk berkahwin dengan sesiapa sahaja. Salah satu cara untuk memberitahu masyarakat bahawa dia ‘single’ ialah dengan meletakkan bendera putih di hadapan rumahnya. Dan mana-mana lelaki bebas untuk masuk ke dalam rumahnya untuk berhubungan.

Betapa teruknya kehormatan seorang wanita dipijak-pijak.

Kemudian, datang Rasulullah SAW dengan agama Islam yang mengangkat martabat wanita selayaknya. Sehingga wujud surah-surah yang menceritakan tentang hukum dan hak seorang wanita. 

Melalui surah An-Nisa, Maryam, Al-Baqarah, at-Talaq, kita dapat mempelajari banyak hak-hak wanita yang boleh dituntut semasa perkahwinan/ selepas perceraian.

Lalu, di akhir zaman abad 20an ini, kita dengan sewenang-wenangnya merendahkan semula kehormatan wanita yang pernah diangkat oleh Rasulullah SAW suatu ketika dahulu. Kelihatan manusia seperti ingin kembali kepada zaman jahiliah dahulu. Anak luar nikah, gay, lesbian, LGBT dll kelihatan seperti bukan isu luar biasa.

Seorang guru melaporkan bahawa anak muridnya darjah 5 yang berumur 11 tahun dilihat berdua-duaan dengan suami orang di taman pada gelap malam.

Terkedu saya. Innalillah!

Apa yang menarik pada budak darjah 5 itu sehinggakan si suami sanggup melupakan isterinya di rumah?

Inilah realiti masyarakat kita.

Masing-masing seolah sudah hilang pedoman.

Apabila difikirkan semula, di manakah silapnya?


***



 "Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan" 
( An-Nisa: 34)

Lelaki selayaknya pelindung kepada wanita.

Mari kita semua memainkan peranan kita. Lelaki perlu menjaga dan menghargai perempuan di sekelilingnya- ibu, kakak, isteri, adik perempuan, cousin perempuan, jiran perempuan.

Lindungi mereka dan jangan mengambil kesempatan ke atas mereka.

Perempuan juga perlu pandai menjaga diri. Jangan menjadi aset yang akan menghancurkan lelaki.

Kita perlu hidup dalam masyarakat yang saling respek each other.  Jaga akhlak, jaga aurat dan jaga pandangan mata.

Para wanita sekalian, tak teringin ke kita hidup dalam dunia yang kita rasa selamat sahaja untuk berjalan ke mana-mana tanpa ada mata-mata galak dan siulan nakal lelaki yang mengambil kesempatan ke atas kita?

Jaga pemakaian, jangan pakai terlalu menjolok mata dan over make up. Jangan over gedik. Kita akan tetap cantik dengan kecantikan semulajadi kita , Percayalah!

Buat abam-abam sado sekalian, tak teringin ke abam-abam ni tengok mak, isteri, kakak, dan adik-adik perempuan kalian selamat ketika membeli belah, berjalan balik dari sekolah atau ketika pergi dan balik dari tempat kerja?

Buat Ibubapa sekalian, perhatikan anak-anak kalian. Jangan hanya risaukan tentang pelajaran mereka sahaja, risaukan juga dengan siapa anak-anak anda berkawan.

Jangan limpahkan kemewahan kepada anak-anak tanpa kawalan. Jangan berikan gajet/ smart phone kepada anak-anak jika mereka masih tak reti membezakan yang baik dan buruk.

Zaman saya dulu, ayah dah pesan awal-awal untuk kumpul duit kalau nak beli henfon.

Kalau semua orang memaikan peranan, Then InsyaAllah dunia akan aman sentosa.  (^__^)





Doktor MHZ,
surgical posting,
Offday,
Pandan Court,
9pm, 111116

Saturday, July 16, 2016

Curhat Housemen: Common sense




“ Mushe okay?” suara tenang itu lembut menyapa. Sebenarnya sesi qadaya selepas usrah adalah sesi yang sangat dinanti-nanti. Sesi curhat. 

Argh. Nak tanya ke tidak? Hati masih berbelah bahagi.

“ Akak, macam mana nak hidup dalam keadaan semua orang sellfish dan tikam each other?”
Akhirnya soalan ini terluah juga. Lama terbuku di dalam hati, hanya mencari masa yang sesuai untuk dimuntahkan.

“ Maksudnya?”

“ Macam mana kita nak didik hati untuk ikhlas bekerja, sedangkan orang lain semuanya sangat berkira. Sangat pentingkan diri sendiri. Buat kerja sendiri sahaja, dan tak hirau kan pun kita yang meminta pertolongan”

Aku kecewa.

Ini masalah generasi anak muda kita. Kerana common sense itu bukan lagi common sense.
Melihat orang buta terkial-kial ingin melintas jalan, berapa banyak di antara kita yang akan segera menghulurkan bantuan?

Melihat wanita hamil berdiri di dalam LRT, berapa banyak di antara kita yang akan bangun dan memberikan tempat duduk? Atau sengaja berpura-pura tidur supaya tidak kehilangan kerusi itu?

Melihat kucing mengiyau meminta sedikit makanan, berapa banyak di antara kita yang akan menghulurkan makanan? Atau huluran sepak terajang yang diberi?

Melihat nenek dan makcik-makcik busy di dapur menyiapkan juadah, berapa banyak di antara kita yang akan menyinsing lengan membantu di dapur atau sekadar sibuk menatap screen telefon pintar?

Kerana common sense itu bukan lagi common sense.

Kita terlupa mendidik anak-anak kita akan hal ini seperti mana nenek dan atok kita berleter kepada generasi ibu dan ayah kita.

“ Zaman akak dulu tak ada macam tu. Semua orang tolong each other. Zaman kami lagi la, seorang HO jaga 1 wad. Oncall EOD, setiap satu hari. Stress je kerja, tapi Alhamdulillah teamwork kami kuat”

“ Untungnya. Mana nak cari teamwork macam tu zaman sekarang ni? Kerja yang seronok pun rasa tak best kalau dapat rakan sekerja yang sellfish. Siap buat kerja dia, angkat beg dan balik rumah. 

Terkontang kanting kita ni nak siapkan kerja kita.  Saya suka kerja saya. Tapi saya tak suka environment kerja saya” lemah aku menjawab.

Tanpa sedar, ada beberapa butir air mata bergenang di tubir mata.

Tak sangka rupa-rupanya perkara ini telah lama menghantui hidupku.


Piinnn…. 

Jeritan hon kereta di belakang memecahkan khayalanku. Gear P bertukar D.

Masih terngiang-ngiang perbualan itu.

‘Argh. Bukak la radio. Bosan pulak drive sorang-sorang ni’  sambil tangan membuka radio.


Ustaz, bagaimana nak hadapi keluarga yang bermasam muka dengan kita hanya semata-mata sebab kita minta dia tolong sapu sampah dan buang sampah?” suara DJ memenuhi ruang kereta.

“ Sebenarnya, ini cabaran Allah kepada kita. Allah uji kita untuk berhadapan dengan sikap mereka. Untuk mereka, itu ujian allah kepada mereka untuk menghadapi ego mereka." jawab ustaz jemputan di radio IKIM.fm. 

Siapa kita yang kerdil ini nak mempersoalkan ujian Allah kepada kita?

Adeyhhh.. macam tepat aja topic malam ni dengan keadaan aku ni. Seolah-olah Allah sedang menjawab persoalan aku.

Sweetnya Allah.

Terpujuk rasa di hati.

Kata kuncinya adalah SABAR dan berakhlak mulia.


Sabda Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam:
المؤمنُ الذي يخالطُ الناسَ ويَصبرُ على أذاهم خيرٌ منَ الذي لا يُخالطُ الناسَ ولا يصبرُ على أذاهمْ
Seorang mukmin yang bergaul di tengah masyarakat dan bersabar terhadap gangguan mereka, itu lebih baik dari pada seorang mukmin yang tidak bergaul di tengah masyarakat dan tidak bersabar terhadap gangguan mereka” (HR. At Tirmidzi)

Postcall,
15072016
Pandan Mewah, Ampang

Wednesday, June 15, 2016

Hidup ibarat snorkeling


Ragam snorkeling


“ Okay semua. Kalau sudah bersedia, kita dengar dahulu taklimat keselamatan berkaitan jaket keselamatan ini. Sila dengar dengan teliti, terutamanya buat yang pertama kali ingin snorkeling. So tanpa membuang masa, saya menjemput instructor kita untuk taklimat ini,” Cikgu mustafa memulakan bicara di pagi itu.

Kelihatan dihadapannya hampir 30 orang yang sudah memakai jaket keselamatan. Dijadualkan sebentar lagi kami semua akan ber snorkeling di Pulau Redang.

Encik Ahmad berjalan ke hadapan, menaiki pangkin kecil di bawah pohon kelapa itu.

“ Assalamualaikum wbt. Saya Encik Ahmad, instructor anda semua pada hari ini. Semua sudah bersedia untuk terjun ke laut?

“ Daah..”  bergema pantai ini dengan jawapan semangat dari kami. Tak sabar-sabar lagi ingin mencecah kaki ke gigi laut. Geram melihat kejernihan air.

Baiklah, Sila pakai jaket keselamatan anda. Pastikan anda membutang di hadapan dan ketatkan tali di sisi. Untuk keselamatan masing-masing ye. Tarik nafas dulu dahulu sebelum ketatkan jaket ni. Tapi jangan terlalu ketat, nanti ada yang lemas dahulu sebelum berenang,” sempat lagi dia menyelitkan lawak santai.
Kami masing-masing mengetatkan jaket di badan.

Kalau dah selesa, then kita pakai pula google ni. Pastikan google ni terlekap elok di atas muka supaya air tak masuk ke dalamnya” sambung Encik Ahmad lagi.

“Alaa.. Buruk la kena pakai macam ni. Lawak gile nak selfie camni,” kedengaran suara remaja wanita di belakang saya.

Saya menoleh kearahnya, kelihatan dia sibuk menyelfie bersama 2 orang rakannya tanpa menghiraukan taklimat Encik Ahmad.

‘ Sempat lagi nak selfie masa ni? Dengar la dulu taklimat keselamatan ni. Masih ada yang degil. Nanti jadi apa-apa or jaket tak ketat, siapa yang susah?’ monolog ku seorang diri. Tak dapat menahan hati melihat aksi gedik remaja-remaja itu.

Bagi aku, bab laut ini kita turutkan sahaja peraturannya. Jangan berlagak pandai. Jika lemas atau berlaku apa-apa yang tidak diingini, akan menyusahkan orang lain pula.

Taklimat dari instructor. abaikan model dalam gambar ini


***
"Okay sekarang, lepaskan diri anda ke dalam laut. Confident. Dah ada life jaket ni, jangan takut. InsyaAllah akan terapung"

Cikgu Mustafa memberi arahan untuk water confident.

Kelihatan beberapa anak muda sudah mula menguakkan tangan dan kaki, slow-slow berenang.

Masih ada lagi beberapa peserta yang menjerit takut-takut.

“ Alah makcik, Terjun je. Kita kan dah ada life jacket, takkan lemas punya.”
Seorang anak muda cuba menenangkan makcik yang masih takut-takut.

“ Ko cakap senang la, aku ni dah la tua, gemuk pulak. Tenggelam nanti” makcik itu masih tidak yakin.

Aku yang ketika itu sudah selesa berebang-renang di permukaan laut tersenyum sahaja memerhati tingkah mereka berdua.

***

Hidup ini seperti snorkeling di lautan.

Pertama, untuk snorkeling, perlu memilih tempat yang sesuai. Pulau-pulau yang menarik, cantik dan memiliki batu karang yang masih tidak terusik.

Begitu juga kehidupan, perlu memilih tempat yang baik – dengan persekitaran yang positif untuk kita meneruskan kehidupan.

Sebelum snorkeling, perlu persiapan peralatan yang selamat dan sebaiknya. Life jacket, google, pakaian berenang yang sesuai.

Lalu diikuti dengan ilmu untuk snorkeling.

Sekalipun tanpa skill berenang, anda boleh snorkeling.

Kerana snorkeling hanya perlu memakai jaket keselamatan dan google dengan baik, lalu benamkan kepala anda untuk melihat kecantikan di dasar lautan.
Snorkeling bukanlah diving, menyelam yang perlu membawa tangki oksigen dan sebagainya.

Begitu juga kehidupan, perlukan persiapan dan ilmu. Kerana pada akhirnya, kita akan meninggalkan dunia ini lalu meuju ke alam akhirat yang kekal abadi.


Bagaimana untuk masuk ke syurga jika tidak menyiapkan bekalan pahala sebanyaknya?

Bagaimana untuk berjaya di dunia dan akhirat jika tidak memiliki ilmu?

Dunia ini ibarat laut yang luas tanpa batasan. Perlu pandai memilih agar tidak lemas di laut yang dalam.

Namun, tak perlu risau tenggelam jika kita sudah memakai jaket keselamatan.

Cuma persoalanya, sudahkah kita menyediakan ‘ jaket keselamatan & persiapan’ kita untuk terjun ke dunia yang mencabar ini?

Mengapa kita takut untuk berenang di lautan yang dalam tanpa life jaket? 

Takut lemas?

Tetapi kita berani hidup pula 'berenang' di lautan kehidupan ini tanpa menyediakan life jaket kita dengan sebaiknya?

Juga mengapa ada degil dan berani untuk lemas sekalipun telah diterangkan instruction yng jelas tentang kehidupan ini?




Jaket keselamatan = Al quran

Ramadhan bulan turunnya Al-quran. Al quran yang menjadi bekalan dan panduan kepada kehidupan kita.

Jika kita berpegang kepada Al-quran dan agama dengan sebaiknya, campak lah diri kita di mana- mana lautan kehidupan, pasti kita takkan tenggelam, InsyaAllah.

Kerana Al quran merupakan petunjuk kepada hati kita.




**

“ Angah dah juzuk berapa?” tanyaku kepada ayah dalam perjalanan ke masjid malam semalam. Malam 10 ramadhan. Biasanya kami akan compete siapa yang akan khatam paling awal.

“ Alaa.. tahun ni lambat sikit. Angah busy di hospital. Baru juzuk 6. Ayah dah juzuk berapa?”

“ Ayah pun lambat sikit. Baru juzuk 10” jawab ayah selamba. Malam itu baru ramadhan ke -8. 

Aduh terpukul aku.

“ Mengaji lah angah”

Dalam rasanya pesanan ayah kepadaku itu. Terasa jauh ke lubuk hati.

Bukan aku seorang sahaja yang buzy. Buzy itu cuma alasan.

Tetapi sebenanrya boleh sahaja mencelah masa untuk mengaji.


Tilawah dan tadabbur.


Bukan sekadar tilawah sahaja tanpa penghayatan.



Ranting malam 11 Ramadhan,
Ampang, 
15/6/2016

Wednesday, March 2, 2016

Post Wedding: Luruskan semula niatmu






Aku selalu fikir, bahawa aku adalah seorang penulis.
Tetapi hakikatnya, I’m not born to be a writer.

Aku,
Sebenarnya hanya seorang yang suka bercerita dan berkongsi.

Dan aku fikir, selepas menikah, aku akan lebih banyak menulis.
Iyalah, sudah menikah, hati kan dipenuhi cinta.
Kebiasaannya, hati yang penuh cinta ini akan lebih mudah untuk meluahkan. Dan penulisan akan menjadi lebih hidup dan berinspirasi.

Tetapi, ternyata aku salah.
Di dalam perkahwinan, jika tidak mengurus masa dengan sebaiknya, maka semuanya akan menjadi alasan untuk bermalasan sahaja.

hendak membuka laptop dan melarikan jemari di keyboard, 
adeyh.. satu mujahadah yang besar. 

Lalu,
Apa yang menyebabkan kita akan istiqamah di dalam penulisan?

Niat kita!
Segalanya kembali kepada yang asal, iaitu niat kita.

***

“ Kenapa Nabi Musa meminta kepada Allah seorang peneman, Nabi Harun? " tanpa disangka, keluar sebuah soalan dari mulutnya.

Ketika tu kami sedang menunggu pakaian di kedai dobi self service. Menghantar kain-kain backdrop pelamin yang kotor dek pijakan para tetamu.

“ Sebab Nabi Musa kan tak berapa fasih orangnya. So dia memerlukan seseorang untuk menjadi ‘mulut’ nya” dengan yakin aku menjawab. Setahu aku, ini apa yang aku pelajari.

“ Hurmm… cuba kita tengok jawapan dalam Surah Taha” dia seperti tidak bersetuju denganku.

“ Mukasurat kedua Surah Taha kan? Dekat bahagian bawah” jawabku masih tak mahu kalah. 

Sambil-sambil itu tanganku laju membuka al-quran.

A029
"Dan jadikanlah bagiku, seorang penyokong dari keluargaku.
(Taha 20:29) | 
A030
"Iaitu Harun saudaraku;
(Taha 20:30) | 
A031
"Kuatkanlah dengan sokongannya, pendirianku,
(Taha 20:31) |
A032
"Dan jadikanlah dia turut campur bertanggungjawab dalam urusanku,
(Taha 20:32) | 
A033
"Supaya kami banyak beribadat dan memujiMu,
(Taha 20:33) | 
A034
"Dan (supaya) kami banyak menyebut dan mengingatiMu;
(Taha 20:34) | 
A035
"Sesungguhnya Engkau adalah sedia melihat dan mengetahui hal ehwal kami".
(Taha 20:35) | 
A036
Allah berfirman: "Sesungguhnya telah diberikan kepadamu apa yang engkau pohonkan itu, wahai Musa! (Taha 20:36)

Aku terdiam. Cuba menghayati setiap baris ayat.

“ harapan Abang, supaya baitul muslim (baca: Rumah tangga Muslim) yang telah kita bina ini, akan menjadi sebab untuk kita akan lebih banyak bertasbih kepadaNya, dan lebih banyak mengingatiNya”

Kami berbalas pandangan. Sebuah perasaan halus masuk ke dalam hati.


Seperti apa pun, niat perlu dibetulkan.

Lebih-lebih lagi sebuah perkahwinan. 
Bukan perkara yang boleh dibuat mainan.
Perlu selalu dibaiki niat, mengapa kita berkahwin.

Semoga perkahwinan akan menjadi batu loncatan untuk lebih laju berlari menuju redhaNya.

***

NIAT.
Dalam sebuah Bengkel penulisan umum oleh Tuan Zamri Mohamad yang pernah saya hadiri, 

Kata beliau,

“Apa yang menyebabkan penulis berhenti menulis adalah kerana tak jelas the BIG WHY.

KENAPA SAYA MESTI MENULIS?
KENAPA SAYA TIDAK BOLEH BERHENTI MENULIS?

Kalau tanyakan kepada saya, kenapa saya buat bengkel ini?
WHY saya jelas!
Sebab saya mahukan buku yang dibaca oleh anak-anak saya SELAMAT apabila dia berumur 20 tahun kelak?

*Ketika itu, anaknya baru berusia 8 bulan.”

Juga konsepnya sama, iaitu kembali kepada NIAT, mengapa anda menulis.


“ Andai kata ada 2 orang penulis, seorang yang berbakat dan seorang yang gigih. Maka, jadilah penulis yang gigih. Tanpa bakat, orang biasa mampu menjadi penulis yang hebat. Tetapi tanpa kegigihan, penulis berbakat takkan ke mana-mana!”
– Ust Pahrol Juoi

Auch!!

Untuk manusia tidak berbakat sepertiku, maka pilihan aku hanya satu.
harus menjadi penulis yang gigih!


“ Jika anda punyai JIWA DAIE, yang rungsing kepada ummah, kecewa dengan keadaan ini dan ingin membina harapan agar ummat islam akan terus menjadi baik, maka anda sepatutnya akan terus menulis dan terus menulis.

Kerana harapan ini perlu ditumpahkan kepada penulisan anda!


Bismillah.
Moga Allah limpahkan ilham yang mencurah-curah untuk terus berkarya~



p/s: Di sini, saya ucapkan penghargaan terima kasih kepada semua yang membantu dan menghadiri walimah saya. Juga kepada semua yang mendoakan kami.

Terutamanya Ibu bapa, keluarga ZMG dan Besut, BFF, kawan-kawan, ikhwah akhwat yang banyak membantu. Moga Allah ganjarkan sebaik-baik pahala kepada kalian semua.
* Speechless. Terharu*


Doakan kami~ (^___^)


Family yang banyak berkorban, love u always~


New Family  :)



MHZ,
Sri Saujana Gombak

1.00am, 2 Mac 2016

Friday, January 15, 2016

Bicara Al-Kahfi: Bed sore



Bicara Al-Kahfi: Bed sore




“ Beside Pulmonary embolism, one of another common complication of people who spend long periods in bed or wheelchair is decubitus ulcer. This condition is highly treatable and good recovery with proper management,” suara Professor Yahya masuk ke gegendang telingaku.

Hari ini kami di wad, mempelajari cara-cara menjaga pesakit selepas pembedahan. 

Lazimnya, selepas menjalani pembedahan, pesakit akan dipantau dengan baik bagi mengelakkan sebarang perkara yang tidak diingini, yang mana akan melambatkan proses penyembuhan.

Bed sore.

Luka/ulcer yang akan timbul pada kulit di mana ia mengalami tekanan yang berpanjangan. Tekanan ini menyebabkan aliran darah terganggu/ tersumbat, dan menyebabkan bakalan oksigen berkurangan. Hasilnya, ia menyebabkan sel/tissue mati. Satu perkara yang sering menimpa mereka yang terlantar lama di pembaringan. 

Luka ini sering terjadi di bawah punggung, kaki, tumit kaki, siku atau di tempat  memiliki tekanan yang kuat.

Sering terjadi kepada warga emas, atau mempunyai kecederaan yang menuntut mereka menggunakan wheel chair atau telantar lama selepas pembedahan yang memakan masa untuk sembuh.


 “To avoid bed sore, please ask your patient to wake up and move. If she/he cannot, at least roll her/his body to the left or right,” sambung Professor lagi.

Nasihat penting ini aku catatkan di buku notaku. 


“ Okay, till here, is there any question?” Professor Yahya melihat ke kiri dan kanan jika ada sesiapa yang ingin bertanya.

“ All right. If there are no question, then I’ll ask you all! “

Kelihatan semua pelajar tunduk dan sibuk mencatat. Sebenarnya, ini adalah taktik lapuk untuk mengelakkan disoal. Iaitu pura-pura buzy menulis dan menjadi 'pelajar cemerlang'.

“ Okay, you. A girl with the blue scarf” pinta Professor Yahya sambil memandang tepat ke arahku.

Ku angkat kepalaku perlahan-lahan, hampir semua mata menoleh ke arahku.

‘ Alamak. Taktik hari ni tak menjadi pulak’ monologku dalam diri.

“ Yes Prof” aku menjawab perlahan.

“ I want to ask something out of book. Is there any word in Al-Quran talking about this bed sore?”

Dengan senyuman yang bersisa di wajah Profesor Yahya, aku dapat rasakan dia menang sengaja bertanyakan soalan ini.

Pada masa yang sama, puas aku mengerahkan kepalaku memikirkan jawapan. Bilik yang luas terasa sempit kerana gugup. Sempat aku memberi isyarat mata kepada rakan di sebelahku untuk membantu aku.

Kelihatan dia pun terkial-kial membelek Al-quran di apps handphone untuk mencari jawapan.

“ I’m soo sorry Prof. I don’t know” akhirnya aku terpaksa mengalah.

“ Okay no problem my daughter. Is there anyone will help her?” Professor masih membuka ruang untuk kami menjawab.

Suasana di wad tetap sunyi.

“ Okay. So this question is the homework. I give you the clue, the ayat is inside the Surah that you always read it every Friday. Okay then, study hard! See you next week.”

Professor Yahya terus keluar selepas memberi salam. Sebagai seorang Pakar bedah, 1 saat masanya adalah sangat berharga. Dia perlu bergegas ke klinik untuk bertemu dengan pesakit-pesakitnya yang datang untuk follow up.


Kami semua pula terus mengambil beg masing-masing untuk berjalan kaki pulang ke rumah.


Sampai sahaja di rumah. Segera aku teringatkan homework soalan yang tidak berjawab tadi.

‘Surah yang selalu dibaca pada hari jumaat?’ bisik hatiku mengingati semula clue yang diberikan oleh Professor Yahya.

‘ Surah Al-Kahfi?’


Aku terus membelek Al-Quran.


A018

Dan engkau sangka mereka sedar, padahal mereka tidur; dan Kami balik-balikkan mereka dalam tidurnya ke sebelah kanan dan ke sebelah kiri; sedang anjing mereka menghulurkan dua kaki depannya dekat pintu gua; jika engkau melihat mereka, tentulah engkau akan berpaling melarikan diri dari mereka, dan tentulah engkau akan merasa sepenuh-penuh gerun takut kepada mereka. 


Alhamdulillah, bertemu juga jawapan di atas persoalan ini. Lega rasanya. Namun jauh di dalam hati, aku berasa hampa. Saban minggu aku membaca Surah Al-Kahfi, namun jarang aku meneliti apakah ayat yang terkandung di dalam surah itu.

Subhanallah, telitinya Allah terhadap ciptaan makhluknya.

Apabila Allah menidurkan pemuda-pemuda Kahfi ini selama 309 tahun, Allah tetap memelihara tubuh fizikal mereka. 

Sengaja Allah membolak-balikkan tubuh mereka ke kiri dan kanan bagi mengelakkan bed sore dan membantu melancarkan aliran darah.

Subhanallah.

Dalam diam aku kagum dengan kebesaran Allah. Semakin lama aku berada di dalam bidang perubatan ini, semakin banyak rahsia kehebatan Allah yang terungkap.

Selama ini aku memandang Allah hanya di dalam ibadah solat, puasa dan yang ‘sewaktu dengannya’ sahaja.

Namun sebenarnya, kehebatan Allah berada di mana-mana. Lebih-lebih lagi pada penciptaan manusia.


A004
Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya).

Dan dalam diam aku turut kagum kepada Professor Yahya. Walaupun beliau adalah seorang Pakar Bedah, namun tawadhu orangnya. Malah menghafal 30 juzuk Al-Quran. 

Alhamdulillah, aku bersyukur ditemukan dengan tenaga pengajar yang selalu mengaitkan sains, perubatan dengan Al-Quran.



Well, Al-Quran dan sains sememangnya perlu berjalan seiring, dan tidak dipisah-pisahkan.




Happy Kahfi Day,
MHZ

Bilik guru SMIAA,
12.55pm
15 Jan 2016