Friday, May 9, 2014

Banyak yang hilang dari diri kita




I think I am remembering you about the past.Just like I’m am coming from the future”, lawak seorang guruku seperti terngiang-ngiang di telingaku.

Dr Omar Baraka, seorang surgeon yang sangat happy go lucky. Walaupun dia seorang surgeon, ironinya, dia sangat meminati subjek Anatomy melebihi subjek Surgery, malah dia membuat kelas-kelas tambahan untuk mengajarkan subjek anatomy kepada pelajar-pelajar Malaysia, especially tahun 1, dan 2 perubatan.

Kami mengenali beliau sejak 6 tahun yang lalu, sewaktu  itu dia mengajarkan kami kelas tambahan Anatomy, ketika itu kami masih di tahun 1. Walau bagaimanapun, saya hanya menyertai kelas itu cuma sekejap.

I still remember your happy face 6 years ago. That time, you are still enjoying your life. Your face is always cheer and happy. But after 6 years, you’re become tired with life, and busy with study and your face become like this. Mask face and have no expression. What inside your mind is, Doktor, please hurry up. We’re sleepy right now and we want to finish early”, dia meyambung lawaknya.

Kami melepaskan ketawa. Namun di sebalik ketawa tersebut, Aduuuh. Sentap sungguh.

Aku melihat sekeliling, jelas kelihatan kepenatan pada wajah rakan-rakan kuliahku. Kerut-kerut di dahi kelihatan. Senyuman di bibir seolah-olah mahal untuk dilemparkan. Masing-masing kelihatan irritable dan exhausted.

Aduh, ternyata. Kami semua gagal menjadikan kehidupan ini indah seperti taman-taman syurga.

Hurm, terselit perasaan kagum dengan Dr Omar. Bagaimana dia masih boleh sentiasa tersenyum, membuat lawak, menceriakan kami, mengajar dengan telus dalam keadaan kehidupan sehariannya yang pasti lebih exhausted.

Menjadi seorang surgeon yang pastinya setiap hari terpaksa berhadapan dengan pesakit yang bermacam-maca ragam, nurse, professor-professor yang masing-masing mempunyai karenah sendiri. Di tambah dengan hidup di Kaherah ini yang pastinya tidak sunyi daripada kesibukan kota, jalan raya yang sentiasa jem dan karenah rakyat tempatan yang kadang kala boleh menaikkan amarah.

Sungguh, aku kagum dan cemburu dengan kegembiraan beliau.

***

Begitulah, manusia ini kebanyakannya dilahirkan cepat bosan dan berputus asa. Lebih-lebih lagi, generasi Y yang nature nya cepat jemu dengan sesuatu perkara yang menjadi rutin. Apatah lagi apabila rutin hariannya itu adalah sesuatu yang bukannya datang dari sudut hatinya. Contohnya seperti terpaksa mengambil jurusan bussiness disebabkan oleh harapan tinggi ibubapa yang memiliki perniagaan yang akan diwariskan kepada anaknya kelak.

Lazimnya, seorang pelajar pasti akan mula bosan apabila menjengah bulan Julai. Kerana semangatnya untuk ke sekolah sudah pudar. Namun, langkah-langkah kakinya untuk ke sekolah menjadi gagah kembali apabila difikirkan bahawa rakan-rakannya di sekolah sedang menantinya untuk bermain bola. Err.

Seorang cleaner turut akan menzahirkan kepenatan di wajahnya apabila saban hari terpaksa melihat sikap manusia yang suka membuang sampah merata-rata dengan mind set bahawa akan ada cleaner yang akan menyapunya kelak.

Seorang guru  akan cuba menggagahkan dirinya untuk melemparkan senyuman manis kepada anak-anak muridnya selepas saban hari terpaksa menghadapi kenakalan anak muridnya di dalam kelas, dan ditambah lagi dengan sikap sebahagian pelajar yang suka tidur di dalam kelas.

Seorang doctor turut akan cuba sentiasa memperbaharui niatnya untuk merawat masyarakat dalam kesibukannya seharian terpaksa merawat beratus-ratus jenis penyakit yang datang kepadanya. Lebih-lebih lagi apabila dia terpaksa on-call pada malam harinya.

Dan begitu juga dengan seorang Daie.

Kadang kala semangat seorang daie itu bermusim. Apabila tiba musim mad’u nya bersemangat, maka semangat daie akan berganda-ganda. Banyak perancangan dakwah yang dibincangkan. Banyak daurah-daurah dan pengisian yang mampu diberikannya. Namun apabila tiba musim mad’u-mad’unya sedang futur dan sibuk dengan kehidupan dunianya, daie itu pun akan larut di dalam futurnya.

Sering kali ukhti-ukhti saya melahirkan perasaannya yang sedang lesu dan dia merindui semangatnya yang berkobar-kobar suatu ketika dahulu.

Muhammad Lili Nur Aulia menulis di dalam bukunya,

Membandingkan antara kita hari ini dan masa-masa lalu, akan terasa bahawa ada banyak hal yang hilang dari diri kita. Kita dahulu yang mungkin baru memiliki ilmu dan pengetahuan yang sedikit, tapi banyak beramal dan mempraktikkan ilmu yang sedikit itu.

Kita dahulu yang barangkali belum banyak membaca dan mendapat keterangan tentang Allah, tentang Rasulullah SAW, tentang Islam, tapi terasa begitu kuat keyakinan dan banyak amal soleh yang dikerjakan. Kita yang dahulu yang belum banyak mendengarkan nasihat, diskusi, arahan para guru dalam menjalankan agama, tapi seperti merasakan kedamaian kerana kita melakukan apa yang kita ketahui itu. Meskipun sedikit.

Saudaraku,

Perhatikanlah apa saja yang hilang dari diri kita selama ini?

Barangkali kita termasuk di dalam ungkapan Hassan Al-Basri Rahimullah yang mengatakan,

“ Aku pernah bertemu suatu kaum yang mereka dahulunya adalah orang-orang yang memerintahkan yang makruf dan paling melaksanakan apa yang diserukannya. Mereka juga orang yang paling melarang kemungkaran dan mereka sekaligus orang yang paling menjauhi kemungkaran itu. Tapi kini kita ada di tengah-tengah kaum yang memerintahkan pada yang makruf sementara mereka adalah orang yang paling jauh dari apa yang diserukan. Dan yang paling banyak melarang kemungkaran, sedangkan mereka adalah orang yang paling dekat melaksanakan kemungkaran itu. Bagaimana kita bisa hidup dengan orang seperti mereka?”

T_____T  * Hangus terbakar*



Syed Qutub turut menulis di dalam Fi Zilaal Al-Qurannya,

“ Kata-kata itu, bisa mati. Kata-kata juga akan menjadi beku, meskipun ditulis dengan lirik yang indah dan semangat. Kata – kata akan menjadi seperti itu bila tidak muncul dari hati orang yang kuat meyakini apa yang dikatakannya.  Dan seseorang mustahil memiliki keyakina kuat terhadap apa yang dikatakannya, kecuali jika ia menterjemahkan apa yang ia katakana dalam dirinya sendiri, menjadi visualisasi nyata apa yang ia katakan”.

TT_____TT * Double hangus*


Saudaraku,

Berhati-hatilah. Musuh-musuh Islam akan sentiasa mencari peluang untuk melalaikan kita. Apatah lagi syaitan yang sentiasa licik mencari peluang untuk melemahkan jiwa para hamba dan Daie.

Jika banyak yang baik-baik telah hilang dari diri kita, maka mari kita muhasabahi diri sebelum beramal. Mari kita lihat semula niat-niat dan tujuan di sebalik semua amal-amal kita selama ini. Boleh jadi apabila sesuatu perkara itu kerap dilakukan, ia hanya  menjadi rutin seharian dan refleks, tanpa keinginan hati yang kuat untuk melaksanakannya.


“ Sesungguhnya iman yang benar adalah apabila ia kukuh di dalam hati dan terlihat bekasnya dalam perilaku. Islam adalah aqidah yang bergerak dinamis dan tidak membawa yang negative. “ 

Tulis Syed Qutub lagi.

Saudaraku, mari kita lihat semula, banyak yang telah hilang dari diri kita~
Mari, kita cari kembali sebahagian diri kita yang telah hilang itu~
Mari kita kembalikan semula semangat kita.

kerana kelesuan seorang daie, merupakan kerugian kepada ummah.!

Semoga Allah mengurniakan mujahadah kepada kita dalam bersabar melaksanakan ketaatan kepadaNya. Ameen..




MHZ
beyt SQ,
2.10 pm
9 rejab 1435H

Tuesday, May 6, 2014

Contengan Kehidupan 2# [Alhamdulillah]




Alhamdulillah di atas semua perkara.

Hanya satu perkataan yang boleh menyimpulkan status kehidupanku hari ini.

5 Mei 2014
7.35 am

Pagi itu, seperti biasa aku menunggu bas merah untuk ke Hospital Zahra'. Kebiasaannya akan ada 1 bas yang tiba jam 7.30 am. Tetapi nampak gayanya seperti aku kelewatan 5 minit. Di dalam hati, aku panjatkan doa moga aku tidak ketinggalan bas tersebut. Alhamdulillah, 5 minit kemudian, bas yang dinanti tiba. Tanpa berlengah aku menahan bas dan menaikinya.

Kebiasaanya jarak daripada rumahku untuk ke hospital akan memakan hampir 30 minit. Oleh itu, rutin harianku ini dimanfaatkan dengan bacaan ayat-ayat Al-quran, menghabiskan ODOJ ku.

Namun pagi itu, aku ralit membaca mesej-mesej Whatsup yang tidak sempat ku balas malam tadi. Hampir 10 minit juga aku ralit membaca mesej-mesej WhatsUp itu. Sehingga sudah separuh perjalanan, kemudian aku menyimpan handset ku dan mengeluarkan Al-quran daripada beg. Bacaan Al-quran dimulakan.

Sedang aku asyik membaca, tiba-tiba bahuku dicuit. Aku menoleh ke belakang. Kelihatan seorang pemuda 30-an, sedang tersenyum kepadaku sambil menghulurkan duit LE20 kepadaku. Aku memandangnya polos. Sambil-sambil mindaku berfikir, " LE20 mana tu? Tercicir daripada beg sekolahku?"

Sedang aku masih memikirkan tentang Le20 tersebut, bersungguh-sungguh pakcik tersebut meminta aku mengambil wang itu. Tanganku dihulurkan kepadanya kemudian wang itu bertukar milik.

dan aku menyambung semula bacaan Al-quranku, sambil mindaku masih lagi ligat mencerna situasi yang baru terjadi tadi.

7 minit kemudian, bas yang ku naiki sudah semakin menghampiri hospital, baru aku teringat akan peristiwa yang sama pernah terjadi kepada rakanku. Khabarnya, orang Arab ni sangat mudah tersentuh dengan sesiapa yang mengamalkan Islam. Contohnya seperti aku yang dikira Foreigner tetapi kelihatan bersungguh-sungguh membaca Al-quran di dalam bas. Mungkin bagi mereka ini adalah sesuatu yang baik, maka dia memberikan sumbangan kepadaku untuk menggalakkan aku meneruskan kebaikan itu. Wallahua'lam.

Ini kesimpulan yang dapat aku simpulkan sebelum aku turun daripada bas.

Namun, selepas aku menuruni bas dan melangkah ke hospital, mindaku berfikir sesuatu yang lain,

" Agaknya ini satu teguran untuk awak. Bayangkan mula-mula tu awak bukannya mengaji pun, Sibuk ralit main henfon. Then baru buka Al-quran 2 -3 mukasurat, tiba-tiba ada orang hulur duit. Musyirah, awak tak rasa ke itu satu teguran daripada Allah untuk awak lebih serius dengan Al-quran?"

T_____T

Speechless!!!

** Le20= Rm10

****

10.00am
Surgery Department
End Round Surgery Examination


" Student number 15!" satu suara kedengaran memanggil angka giliranku. Rasanya Adrenaline sudah menguasaiku. Berdebar-debar sungguh.

" Yes, its me." Aku menyahut, tidak yakin. Tidak bersedia sebenarnya untuk menduduki peperiksaan hari ini.

" Okay, follow me.." Seorang Professor ku memintaku mengikutinya berjalan menuju ke arah wad perempuan. Kemudian kami berhenti di sisi sebuah katil. Di atasnya kelihatan seorang wanita 30-an sedang berbaring. Wajahnya seperti menahan kesakitan.

" Take her sheet. Just a short history. She is in post-operative day Appendectomy. Then I'll ask you a few questions regarding acute abdomen, appendicitis etc," Professorku memberikan arahan.

Aku terdiam.

" But doktor, actually we have'nt take any appendicitis patient previously", aku memberikan sejuta alasan. Sejujurnya aku sangat tidak bersedia dengan kes ini. Kami tidak pernah mempelajari tentang kes ini di dalam clinical round dan lecture, maka apa pula yang akan saya bentangkan?

" Okay, you may start. I'll come later" Suara muktamad daripada Professorku. Dan dia berjalan meninggalkanku sendirian.

Aku termangu. Ku pandang wanita itu. Air liur ku telan dalam kepayahan. lambat-lambat aku menghampiri katil tersebut.

" Assalamualaikum, ana Musyirah. Mumkin akut hikayah kissah marid 'indaki? ( Assalamualaikum , saya Musyirah. boleh ke saya nak amek sedikit history berkaitan dengan penyakit awak?) ," aku memberanikan diriku memulakan perbualan.

Wanita itu memandangku sekilas. Kelihatan tidak berminat.

" Enti isma' eyh? ( Siapa nama awak?)," Aku memulakan soalanku.

" Maalish. 'Indi ghathayan, wa waga'. Mish adir kalam kathir'" ( Minta maaf, aku tengah mual sekarang. dan aku dalam kesakitan, tak mungkin aku dapat bercakap banyak)" wanita itu menjawab.

Aduh. aku rasakan seperti jantungku hilang degupan.

"Alamak, dapat patient tak co-operate, Macam mana ni, dah la tengah exam", monolog hatiku.

Hatiku cuak. Rasanya perlu diadukan masalah ini kepada doktor. Tanpa berlengah aku terus meninggalkan pesakit itu dan mencari Professorku.

" Doktor, I'm sorry but the patient is not co-operate. She is in the pain", aku mengadukan hal itu kepadanya.

" Okay never mind, You may take this patient", Professorku kemudiannya memberikan seorang pesakit lain kepadaku.

Seorang perempuan buta yang ditemani oleh anak perempuannya.

Aku melemparkan senyuman kepada mereka. Dan memulakan perbualanku dengan mereka.
Oleh kerana bahasa Arab aku yang tidak lancar, terdapat beberapa perkataan arab yang tak dapat ku fahami dengan baik. Tetapi overall masih boleh dikawal.

"Okay, You can present your case now",  masa sudah tamat dan professorku memintaku membentangkan sheetku.

" Female patient, 'Alam Shakir Bahkan, 52 years old, born and living in Cairo. Married and have 2 children. She is a housewife, passive smoker and admitted since yesterday", aku memulakan sheet ku dengan yakin.

" Why she is blind? Is is recent or from birth? " Soalan pertama daripada Professor.

Alamak. Benda ni pun kene tanya ke? Tak pernah tahu pulak. Monolog hatiku.

" errr, I don't ask her Doktor", aku menjawab jujur.

" Then ask her now"  dia mengarahkanku.

" Errr, but how to ask in arabic?" aku bertanyakan kembali. Jujur aku seperti kehilangan kata-kata.

Dan tak memasal doktorku yang menanyakan pesakit itu.

" She is blinded since 4 years ago, maybe as complication of Glaucoma," Professorku memberikan data.

Aku menyalinnya laju. Dan aku menyambung pembentanganku.

" She is complaining of a swelling , at left side of the neck, gradual onset, progressive in course, in 4 years duration".

" Okay, examine this swelling", arahan seterusnya.

Aku memulakan clinical examinationku.. bermula dengan Inspection dan diikuti dengan Palpation.


" There is a single swelling, at the muscular triangle of neck, 3x3cm, regular surface, well defined edge, smooth in consistency, superficial mass, mobile and not attach to the skin" aku menjawab.

" So, what is your diagnosis?" 

Sekali lagi. Otak aku seperti tidak dapat berfungsi dengan baik.

" errr, I don't know" aku menjawab yakin. Terbeliak mata professorku. Terkejut dengan jawapanku barangkali.

" It is a lipoma", dia menjawab sendiri soalannya.

Aku terkejut. " Haa, why it is lipoma doktor?" Aku pula yang menanyakan soalan.

" Because you say that is is soft, at the common site of lipoma, mobile, not attach to skin".

Aku mengangguk laju. Terlupa pula sebenarnya aku di dalam peperiksaan. dan nampak gayanya seperti doktor yang banyak menjawab sendiri soalan yang dikemukankannya kepadaku, berbanding aku sendiri. Aduhai, siapa sebenarnya yang sedang exam?


" Okay, you can go now" Ayat terakhir yang melegakan hati. Tanpa berlengah, aku terus mengucapkan syukran kepada pesakit dan doktor. Terus aku menangkat beg dan berlalu pergi.

Biar apa pun markahnya, yang penting peperiksaan sudah tamat dan dibandingkan dengan persiapanku yang last minit, ternyata Allah banyak membantuku. Alhamdulillah.

Lipoma itu lebih kurang seperti ini, tetapi kecil sdikit dan berada di sebelah kiri.


***

2.30pm
Beyt SQ

Aku mendengarkan daurah online. Tajuk yang dibahaskan adalah buku Muntalaq bab 6.
Bukan aku tidak pernah membaca bab berkenaan, tetapi itu sudah lama dan mungkin aku sendiri sudah melupakannya. Maka sekali sekala mendengar semula taujihat-taujihat yang membasahkan hati ini perlu juga.

Namun, semangat berkobar-kobar untuk mendengar daurah ini tergendala oleh kerana line internet yang lambat dan tersangkut-sangkut. Aku cuba menahan sabar dan mendengarkan pengisian itu sedikit demi sedikit.

Tiba-tiba masuk satu bahagian yang paling menyentap,

"InsyaAllah semua akan memasuki syurga, tetapi samakah org yg dlm rombongan pertama yg memasukinya dgn golongan yg memasukinya hanya setelah bertahun-tahun menunggu di padang mahsyar?" T______T *hangus*

"Sesungguhnya kerja mengembangkan dakwah adalah tauhid dr Allah. DimudahkanNya bg sesiapa yg ada Kebaikan dlm Hatinya. Tugas ini satu penghormatan, dan bukannya bebanan"



errr. buat kali yang ketiga, Alhamdulillah.

Terima kasih Allah untuk semua teguran pada hari ini. Terima kasih kerana Kau masih memilih untuk memberikan teguran kepadaku. Untuk terus 'memanggil' diriku daripada hanyut dek kesibukan kehidupan duniaku.

Terima kasih Allah, Alhamdulillah.


MHZ,
Beyt SQ,
6 rejab 1435H
11.50pm