Saturday, March 29, 2014

Babai Inche Jahiliah


Mendaki ke arah redha Allah dengan membawa jahiliah yang banyak,
Heh, susah woo..


Usai pengisan Sayonara Jahiliah semalam.

Sayonara = Babai.. (selamat tinggal yang betul-betul takkan jumpa dah)
Jahiliah = al-Hawa (apa-apa sahaja yang bukan Islam)

Bismillah,

Ternyata melihat ketelusan wajah adik-adik itu, begitu meruntun hatiku. Betapa suatu masa dahulu, aku juga pernah berada di posisi yang sama seperti mereka. Ya, sama-sama  duduk bersila di bawah, sambil khusyuk mendengar dan menyalin nota.

Ya, berada di posisi yang sama seperti mereka, merasa sangat susah untuk membuang tabiat suka menonton/ marathon movie korea.


Jahiliah itu adalah apa-apa sahaja di sekelilingmu, atau yang berada di dalam dirimu yang bukan Islam.

Tinggalkan ia, kerana ia hanya menjadi beban.

Payah? Ye saya tahu ianya sangat payah. Kerna ia sudah mendarah daging, sebati dengan jiwa kita. Mana mungkin dapat ditinggalkan dengan mudah.

Sharing dari seorang ukhti,

"Apabila masih ada dalam diri kita, ibaratnya macam kita sedang mendaki bukit, tetapi membawa beg yang penuh muatan. Muatan barang-barang yang tidak diperlukan. Kita mendaki, tetapi dengan penuh kepayahan.

dan kita melihat, semua kawan-kawan kita sedang mendaki dengan riangnya, kerana beg mereka ringan tanpa muatan-muatan yang tak diperlukan.."

Kita taknak, dalam kita tengah susah-payah mendaki bukit itu, rakan-rakan kita sudah sampai di puncak. Sudah sampai di syurga, sedang kita masih bertatih di bawah"

T_____T

Hangus.


" Jahiliah itu akan terus mengekori kita. Walaupun satu jahiliah sudah berjaya kita tinggalkan, ketahuilah bahawa akan datang Jahiliah Baru yang bakal menyerang kita"

Begitulah kehidupan ini. Kerana sunnatullahnya, hidup adalah satu perjuangan. Dan perjuangan ini hanya selesai tika kita sudah tidak bernafas lagi.

****

" Nama pena awak tak sedap la. Guna nama awak lagi sedap"

" Alaa kak, tapi susah nak jaga hati"

" Tukar nama pun tak semestinya dapat menjaga hati. Disebabkan itu awal amalan kita adalah ikhlas kepada Allah. Hanya ikhlas yang menyelamatkan, bukannya dengan menukar nama"


Adusshh!! Double hangus.


Ikhlas.

Lawannya Riak.

Itulah jahiliah baru yang sedang bertandang dan akan terus bertandang. Jika saya adalah seorang jutawan, ada 2 perkara yang ingin dibeli, biarlah ianya mahal sekalipun, iaitu ubat IKHLAS & SABAR.

Sesiapa yang tahu ada farmasi yang menjual ubat ini, sila pm saya ;P * Ini serius*



Ruaim bin Ahmad berkata,
" Ikhlas adalah engkau tidak menengok apa yang telah engkau kerjakan"

Abdullah bin Mubarak berkata:
" Kita fasih dalam berkata-kata, tetapi tidak fasih dalam berbuat"

Adeeyh.. Triple hangus.

(T_____T)


Hauna,
Beyt SQ,
2.45am
27 jamadil awal 1435H
29 Mac 2014

No comments:

Post a Comment