Wednesday, November 26, 2014

From Egypt to Spain with Love 2.0 (Toledo) ~



Toledo, Kotaku yang hilang~

25 Mei 2014


Senja itu setelah menunaikan solat jamak zohor-asar. Kami mengambil angin petang sambil berjalan-jalan mengelilingi kota Toledo. Kedudukan kota ini sangat strategik. Selain berada di atas bukit, kota ini turut dikelilingi sungai. Sebuah benteng kuno dengan beberapa pintu gerbangnya tampak gagah melindungi penghuninya dari serangan musuh.

Sejujurnya, perasaan saya bercampur baur saat mengelilingi kota ini. Saya seperti masuk ke zaman Sinbad dan Ali baba. Jalannya sempit dari batu yang berlekuk, naik turun, tetapi sangat indah dan klasik suasananya. Terbayang- bayang di fikiran latar tempat cerita Sinbad.

Bangunannya dibuat dari dinding bata merah dengan lengkungan khasnya. Ini adalah ciri khas kota-kota Islam masa dahulu. Ditambah lagi dengan adanya lampu dinding yang menerangi tembok, kubah dan menara-menaranya, saya benar-benar terasa seperti memasuki negeri dongeng yang menakjubkan.
Sejarah mencatat bahwa sepanjang 373 tahun Toledo berada di bawah pemerintahan Islam. Dan di sepanjang tempoh itu, kehidupan beragama di antara pemeluk Nasrani, Yahudi dan Islam berjalan secara harmoni. Toleransi antara ketiga agama samawi ini terbukti jelas dengan diizinkan berdirinya rumah ibadah masing-masing.




“Apapun, dalam sejarah muslim di Spain, kerajaan umat Islam telah berjaya memperlihatkan sikap toleransi antara penganut agama yang sangat tinggi. Di bawah pemerintahan muslim di Spain, Yahudi dan Kristian dapat hidup dengan aman dan gemilang. Bahkan ‘The Golden Age of Jewish History’ adalah semasa pemerintahan Islam di Spain. Sehingga tokoh ilmuwan Yahudi yang terkenal Musa bin Maimun (Moses Maimonides) menganggap bahawa pemerintahan muslim di Spain adalah ‘the golden age of freedom and tolerance’ untuk penganut Yahudi.

Demikian juga penganut Kristian, mereka menikmati hak beragama dan bergaul dengan semua rakyat tanpa kezaliman dan penindasan. Ini adalah hakikat sejarah. Justeru itu, ramai penduduk Spain menganut Islam tanpa sebarang paksaan kerana memaksa seseorang menganut Islam adalah menyanggahi asas arahan al-Quran. 
(lihat: Maryam Noor Beig, The Legacy of Andalus: Muslim Spain)

Contoh bangunan yang telah di ambil alih oleh Kristian

Ilmu, sains, seni dan budaya berkembang pesat. Orang-orang Eropah yang ketika itu masih berada di masa kegelapan berdatangan untuk menuntut ilmu di berbagai universiti Islam di kota-kota kerajaan yang beribukota di Cordoba ini.
Malah, masih terdapat satu perigi yang dibina oleh orang Islam yang masih dijaga sehingga kini. Pembinaan perigi itu sangat menakjubkan. Kerana ketika di zaman itu, teknologi pukal untuk mengangkat air masih tidak diciptakan lagi. Lalu bagaimana caranya ingin mengangkat air daripada bawah tanah?
Subhanallah,lalu Allah mengilhamkan beberapa saintis Islam untuk menciptakan perigi ini, di mana ianya memberi banyak manfaat kepada rakyat tempatan dan masih dijaga sehingga kini.
Perigi dari view atas



Perigi dari view bawah. Air hujan yang ditadah akan masuk ke dalam perigi

Walaupun sudah tidak digunakan sekarang,
namun perigi di bawah tanah ini masih dijaga sehingga sekarang.



Senibina di bandar ini sangat menakjubkan. Bangunan-bangunan tua model abad pertengahan masih mendominasi kota. Sebagian besar bangunan tersebut telah bertukar menjadi gereja atau museum ketika ini. Terdapat 2 masjid yang tertulis di google yang masih terdapat di Toledo. Iaitu“ Mezquita de Tornerias” dan Mezquita Del Cristo De La Luz

Mezquita dalam bahasa Sepanyol ertinya adalah masjid. Namun saya tidak mempunyai masa yang banyak untuk mencari masjid-masjid ini. Tetapi melalui pembacaan saya di blog seseorang, Khabarnya masjid itu kelihatan usang.

“Bangunan tidak seberapa besar ini seperti bangunan yang belum selesai dibangun. Walaupun sebetulnya keindahannya masih tampak jelas. Dari luar terlihat sejumlah pilar dan tangga yang tak terawat.. “ Ini namanya basa basi .. sekedar syarat pokoknya ada peninggalan yang dipertahankan. Lebih parah lagi kayaknya malah sengaja mau ngecilin peran Islam “, begitu komentar suami saya, pahit.  Yaaah … menyedihkan  sekali …”

-Copied-

Tempat-tempat perlancongan yang menjadi kunjungan ramai seperti biasa adalah Katedral dan Alcazar. Alcazar di dalam bahasa Arab bererti benteng atau istana, namun ketika ini ia merupakan Museum Tentera. Katedral dan Alcazar adalah dua bangunan yang menjadi simbol kota Toledo. Begitu juga Zocodover ( dari bahasa Arab Suk Al-Dawab ) yaitu Pasar Al Dawab.

 Tetapi, berdasarkan pemerhatian saya, bentuk katedral itu kelihatan seperti bentuk masjid. Maka, tidak mustahil katedral itu adalah masjid pada asalnya, yang telah diubah bentuk dan digunakan sebagai katedral sehingga sekarang.

Tersayat hati apabila mengenangkan tinggalan-tinggalan Islam yang ditinggalkan di Toledo, namun tidak kelihatan orang-orang Islam tempatan di sana. Yang kelihatan hanyalah pelancong-pelancong yang beragama Islam.

“373 tahun bukanlah waktu yang pendek. Pengembangan Islam ke Eropah atau kemana pun bukanlah bentuk penjajahan. Ketika Islam mendatangi suatu negeri, kejayaan dan kemegahan selalu terjadi. Masyarakat yang pada awalnya hidup tidak teratur, selalu berpindah-randah,  liar  dan tidak mengenal Tuhan segera berubah menjadi masyarakat bertamadun, madani, dan menjadi masyarakat yang berperadaban tinggi ( civilized society). Ini terbukti dengan lahirnya para ilmuwan, buku-buku pengetahuan, perguruan-perguruan tinggi, sistim pengairan, kota yang teratur, aman dan tentram.
Masyarakat Islam dimanapun berada selalu mementingkan keberadaan sebuah masjid. Masjid tidak hanya berfungsi sebagai tempat pusat ibadah solat , namun juga sebagai sarana berkumpul, bertukar pikiran dan pendapat. Apalagi dikota sebesar Toledo yang merupakan salah satu dari 5 ibu kota Al-Andalusia. ( 4 kota di luar Toledo itu adalah Kordoba, Merida, Zaragoza dan Narbonnne yang sekarang berada di wilayah Perancis Selatan). Keberadaan Grand Mosque atau Masjid Agung adalah sebuah keharusan. Dimanakah gerangan itu sekarang? Mengapa bahkan lokasi bekasnya pun tidak terindentifikasi?”
(Copied)

Disamping itu juga, yang menarik perhatian para pelancong adalah gerbang-gerbang kota dan jambatan-jambatan lama. Sebagai kota benteng Toledo mempunya beberapa pintu gerbang. Gerbang utama diberi nama The Alfonso VI Gate. (Nama asalnya adalah Bab Shagra yang dalam bahasa Arab adalah Gerbang Kecil). Ada lagi gerbang yang disebut The Sol Gate. Gerbang ini dibangun kembali pada abad 14 dengan gaya Mudejar. Sementara itu Puerte de Bisagra atau Gerbang Bisagra aslinya juga peninggalan Islam.


Padahal bila mau jujur sebenarnya peninggalan-peninggalan tersebut begitu kasat mata. Menara,  gapura dengan lengkung khasnya juga tembok-temboknya yang melindungi kota dari serangan musuh bukankah itu peninggalan Islam ? Yang memang mungkin saja bercampur dengan peninggalan Romawi dan Wisigoth yang berkuasa sebelumnya.


Demikian pula jendela-jendela rumah dengan teralisnya yang khas. Teralis  saat ini berfungsi lebih untuk pengamanan. Namun menurut adab Islam masa lalu, teralis berfungsi untuk melindungi kaum perempuan dari pandangan luar. Dengan demikian ia dapat melihat keluar jendela tanpa terlihat dari luar!

(Copied)


*Gapura= Pintu gerbang

Senibina moden di Toledo. Namun ia masih memelihara ciri-ciri klasik. 
Kota Toledo di belakang penulis 
Selepas kejatuhan Islam di Toledo,
Di tapak ini dahulu merupakan Bullring.
(gelanggang sukan lawan lembu)



dan orang ramai akan menyaksikan perlawanan itu menerusi 
tingkap-tingkap banggunan yang mengelilingi Bullring ini.


Jalan yang berlekok

My Lovely Parents berlatar belakang kota Toledo yg indah


Dan masih terdapat sisa hiasan tinggalan umat Islam di Toledo. Besi yang disulam emas keatasnya. Teknologi ini telah diasaskan oleh orang muslim. Dan hiasan ini hanya terdapat di Toledo sahaja. Namun sayangnya, kini yang mengusahakan hiasan ini adalah orang-orang Kristian.

Selepas mereka berjaya menghalau orang-orang muslim daripada kota ini, nah sekarang mereka yang menggunakan sisa-sisa tinggalan nenek moyang kita! 

‘Tahniah’ untuk mereka!*sigh*

Contoh Hiasan-hiasan emas yang sedia untuk dijual


Emas ditanam di atas besi
Pekerja yang membuat hiasan ini. He is a Christian btw (=.=)




26 Mei 2014

Keesokan paginya, sebelum mengucapkan selamat tinggal kepada Toledo sebelum kami berangkat ke Cordoba, kami melawat-lawat Bandar Toledo dan melihat keindahan kota itu dari tempat yang tinggi.

Dari atas bukit itu, jelas kelihatan keindahan bumi Toledo, seperti istana dan kota lama yang masih mengekalkan kecantikan dan keunikannya.

Air mengalir tenang di sepanjang sungai yang mengelilingi tembok kota itu. Kami satu rombongan memilih untuk menangkap gambar kenangan secara beramai-ramai dari atas bukit itu.

Subhanallah sangat cantik sekali!

Sesudah puas bergambar, kami meneruskan perjalanan ke Cordoba. Perjalanan mengambil masa 3 jam lebih.


Kota Toledo dari kejauhan








(Bersambung insyaAllah...)


Related post: From Egypt to Spain with Love 1.0



Till we meet again,

MHZ,
Beyt SQ, Kaherah
26 Nov 2014
3 Safar 1436H


2 comments:

  1. salam bro nak tanya tahu tak hotel muslim kat zaragoza

    ReplyDelete
    Replies
    1. minta maaf tak perasan soalan ni.
      dan saya minta maaf sebab x tau hostel muslim di zaragoza.
      kami x sempat ke sana :(

      Delete