Friday, January 10, 2014

Contengan Kehidupan 1#


Indeed!

Bismillah..

Sejuk hati saya sepanjang kelas klinikal pagi itu. Professor Pakar Bedah saya, mencampurkan pengajarannya dengan beberapa tazkirah yang sangat menyentuh hati. Inilah untungnya memiliki Professor yang menghafal Al-quran dan pandai pula mengajar.

" Parasympathetic acts on relaxed situation. It evacuates colon, stomach, urinary and all except ejaculation. While Sympathetic acts on fight and flight.

 In Al-quran Allah says that ...


A004


Tuhan yang memberi mereka penghidupan: menyelamatkan mereka dari kelaparan, dan mengamankan mereka dari ketakutan. (Quraisyh: 4) 



Which means that we will never sleep in 2 condition. Hungry and worried.(dangerous).

Well, medicine must walk together with Al-quran. Because Allah already mention that Al-quran is a therapy for heart.

If you have diabetes, then insulin is the therapy.
If you have headache, analgesic can reduce pain.
If you have gastric ulcer, antacid can relieve, insyaAllah..
But if your heart have the problem, then what is the medicine?

Al-quran.

When you read it. You'll feel calm and relaxed. Depression can go away."


***

 Petang tu, semasa saya ingin pulang ke rumah dari hospital. Seperti biasa saya menaiki tramco.   Kebiasaanya, hanya dengan bayaran LE1.50. Tapi hari ini, pakcik driver ni minta lebih, LE2.00 seorang..

Maka, as expected, berlakulah perbalahan di antara pakcik driver dan beberapa orang penumpang.

"Kenapa pulak LE2.00? Semalam aku naik LE1.50 je", marah seorang perempuan. Kuat juga suaranya sampaikan satu tremco kedengaran.

" Takde- takde. Bayaran Le2.00 jugak. Kalau awak tak mahu bayar takpe,boleh turun di tepi jalan ni sekarang", pakcik driver ni membalas. Main ugut-ugut pulak.

 " Okay, aku turun sekarang", nampaknya perempuan itu tak mahu mengalah.

Aku lihat kiri kanan, sebenarnya sekarang ni dah masuk jalan besar highway yang bersimpang siur. Betul ke perempuan ni nak turun dekat sini?

Tiba-tiba, seorang wanita yang duduk di sebelahku menghulurkan duitnya kepada pakcik driver.

"Nah, aku bayarkan untuk dia ", ujarnya ikhlas. Mungkin serabut dengan perbalahan yang berlaku.

tersentak aku yang hanya menjadi pemerhati drama ini..

MasyaAllah, nampaknya masih wujud lagi manusia yang baik hati akhir-akhir zaman ini. Aku ingat kebaikan itu telah pupus dek jual ikan (baca: sellfish) yang semakin bermaharajalela.


***

10.30 pm.
4 januari lepas.

Malam yang hening itu dicemari dengan jeritan seorang perempuan. Nyaring dan jelas kedengaran dari rumahku di tingkat 5 ni.

" Bunyi apa tu? Nauzubillah. Harap-harap tiada apa-apa buruk yang berlaku", monolog hatiku.

5 minit kemudian, bunyi jeritan tadi bersambung dengan bunyi esakan yang memilukan.

Aku dan housemates menjengah ke tingkap rumah. Kelihatan di tingkat bawah sekali, sekumpulan lelaki sedang mengerumuni perempuan itu. Sayu hati melihat esakan perempuan itu.  dan masih ada beberapa orang lagi yang sedang berjalan ke tempat kejadian.

Kemudian, datang beberapa pemuda dengan menaiki motorsikal.

" Aku dah cuba kejar pencuri tu, tapi terlepas", ujar salah seorang daripada mereka. Membawa laporan.

Ouh, baru aku tahu apa yang jadi. Handbag perempuan itu dicuri, dia menjerit sekuat hati dan sepantas kilat ada beberapa pemuda yang tolong mengejar pencuri itu. tetapi malangnya pencuri tersebut berjaya melarikan diri.

Tapi yang aku sangat kagum adalah, sejurus selepas mendengar jeritan itu, berpusu-pusu jiran tetangga yang hadir menghulurkan simpati. Bukan seorang dua, tapi 20 orang lebih.

Subhanallah.    

***   

Sabtu lepas, beberapa rakan sekelas saya pergi ke Emergency Room di Hopital Zahra, hospital tempat kami belajar. Tuah mereka, dapat menyaksikan seorang mangsa yang ditembak di kepala. Mangsa dibawa ke hospital oleh rakan sekerja mangsa. dan mangsa masih lagi memakai pakaian seragam kerjanya. Mungkin mangsa ditembak oleh pencuri  ketika sedang bekerja.

Aku terfikir, sebenarnya hanya Allah yang menjaga kita sepanjang hidup kita. 

Allah juga yang menjaga keluarga kita sebaik sahaja kita keluar dari pintu rumah.

Hanya Allah. Ya hanya Allah.  Allah, Al-wakeel.

 Walaupun kita rasa kita hanya keluar sebentar sahaja ke kedai runcit di hadapan rumah kita.

Ayah saya selalu berpesan, angah selalu amalkan doa pelindung. Maathurat pagi petang. Kita kena selalu berlindung dari bala yang menimpa kita. Kadang-kadang musibah itu bukan datang daripada tangan kita sendiri, tapi datangnya daripada kealpaan orang lain. Nauzubillah min zalik kalau terkena kepada kita.

Aku mengangguk mengiyakan.


"Contohnya, masa drive kereta. Angah dah pasti dah yang angah akan drive elok dan cermat. Tapi nauzubillah mana tahu kemalanfan menimpa kita dari kereta di sebelah kita yang cuai".

Nauzubillah min zalik.   Ya, hanya Allah sahaja tempat kita berlindung. Jangan riak dan bongkak mengatakan kita akan dapat menjaga diri sendiri, dengan usaha sendiri. Ingatlah, kita sekarang ni berpijak di bumi Allah.

A173
Mereka juga ialah yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: 
"Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepadanya". Maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata: "Cukuplah Allah untuk (menolong) kami, dan Ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadaNya segala urusan kami)".

Indeed!

hanya kepada Allah kita berserah dia. Allah The Guardian.



Hasbunallah wanikmal Wakeel.


beyt SQ,
5.36pm

No comments:

Post a Comment