Sunday, October 5, 2014

KORBAN, sebuah perubahan





Pintu rumah sewa di tingkat 5 itu dibuka pantas. Hari ini panas dan penat. Ditambah pula perlu bergasak dengan arab tempatan di dalam bas, 30 minit daripada hospital ke rumahnya, tenaganya seperti diperah-perah. Selipar crocs dibuka dan disusun cermat. Kakinya laju melangkah masuk ke bilik. Pin tudung dibuka satu per satu dan tidak lama kemudian, tubuhnya dihempaskan ke atas katil. Baru sahaja ingin menutup mata, terdengar sayup-sayup suara Erina menegurnya.

“ Hamboi, penat sangat nampak? Ujian klinikal tadi okay? “ Shikin mula menyoal seperti polis.

“Alhamdulillah. Tawakkal  je. Tadi dapat pesakit yang tak co-operate, naya jugak. Macam-macam cara nak pujuk untuk dia bercakap. Akhirnya, masa tak cukup dan salah diagnosis,” Erina mula membebel panjang.

“ Tak apa. Doa supaya Allah lembutkan hati pemeriksa tu, “ Shikin cuba menenangkan keadaan.

“ Yelah... Kadang-kadang aku rasa yang aku ni bukannya born to be a doctor lah. Nak ambil history pesakit pun terkial-kial. Apatah lagi nak dengar stethoscope,  jauh panggang dari api, “ punat bebelan Erina masih terpasang. Panas di hatinya masih bersisa. Shikin hanya membatu. Lagi dilayan lagi panjang pula bebelannya kelak.

“Ouh, by the way, tak lama lagi cuti Eid Adha kan? Aku rancang nak beraya di Mansurah. Mimy, kawan sekolah aku ajak beraya di sana. Nak ikut? Jom release stress dekat kampung!,” suara Erina memecahkan sepi diantara mereka.

 “ Oh, menarik juga. Cuti mula lusa InsyaAllah. Boleh la kita merasa angin kampung sekejap”, Shikin menyatakan persetujuannya.

“ Yeay, syukran. Nanti aku confirmkn semula dengan Mimy. Aku rehat dulu ye, petang nanti ada tusyen pula,” Erina menutup bicara mereka.


*****
 “Aku suka suasana Raya Eidul Adha dekat sini, di kiri kanan banyak pokok. Penuh oksigen. Kambing-kambing pun merata-merata. Seriously, aku rindukan suasana kampung macam ni. Dekat kaherah tu, bunyi hon kereta dah macam music 24 jam. Serabut aku! ”, keluh Erina kepada Mimy.

Mimy setia melayan karenah mereka berdua. Pagi tadi selepas menunaikan solat sunat eid adha di masjid berdekatan, Mimy membawa mereka ke padang untuk acara penyembelihan. Tengahari pula, mereka singgah di kedai ‘asir bagi membasahkan tekak. Jus buah di Mesir di antara jus yang paling sedap sekali. Apatah lagi apabila diminum ketika cuaca terik sebegini. Tetapi Shikin tidak bersama,  sudah pulang ke rumah dahulu, penat sangat katanya.

“Haha, Iyalah. Awal-awal semasa kau sampai di Mesir 6 tahun dulu, punyalah kau bangga duduk di Kaherah. Ala-ala Kl, tengah bandar. Semua keperluan senang dicari. Kau kutuk aku yang dekat Mansuro ni, kata yang aku duduk di Melaka”, Mimy membalas tajam.

Sengih kambing terukir di bibir Erina. “Haha, kau ingat lagi kisah tu? Minta maaf kalau kau terasa. Maaf, aku sombong sangat, ” Erina mengakui kesalahannya.

“Itulah. Sekarang ‘Melaka’ ini jugaklah yang dipujinya,” Mimy memulangkan paku buah keras.
Sengih di bibir Erina masih bersisa. Terhibur melayan karenah Mimy.

“Erina, nak dengar satu cerita? Haritu aku dengar benda ni dari roommate aku, katanya dia dapat daripada liqa usrah mingguannya” Mimy mula mengubah tajuk.

“Apanya. Macam menarik sangat! “ Erina mula berminat.

“Aku bacakan ayat ni ya? Dan sungguh , akan Kami isikan neraka jahanam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami ayat-ayat Allah, dan mereka memiliki mata tetap tidak digunakannya untuk melihat ayat-ayat Allah dan mereka memiliki telinga tetapi tidak digunakannya untuk mendengar ayat-ayat Allah. Mereka seperti haiwan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah. Dari surah Al-A’raf, ayat 179” Mimy membacakan terjemahan Al-Quran dari Samsung Note II miliknya.

Sambung Mimy lagi, “Setiap kali aku tengok kambing-kambing korban ni, aku teringatkan ayat ini. Mula-mula bila baca aku tak rasa apa-apa. Tapi lepas aku dengar ayat yang sama dekat ceramah You Tube, membuatkan aku terfikir panjang. Allah sebutkan, kelak neraka akan diisi dengan ramai manusia. Bukannya kerana mereka membuat dosa besar, membunuh, berzina, berjudi, mengumpat, tinggalkan solat dan lain-lain. Tapi hanya kerana mereka ada hati, telinga dan mata, tetapi tak digunakan untuk memahami ayat-ayat Allah”.

Erina mengalihkan pandangannya dari Mimy. Terasa ego untuk menentang matanya. Mimy yang dahulu sama-sama ‘nakal’ dengannya kini berbicara soal agama.

“ Aku takut sebab aku ada hati, mata dan telinga macam yang Allah sebutkan tadi. Tapi aku…aku takut aku masuk neraka nanti sebab benda kecil macam ni. Walaupun aku tak membunuh orang. Tapi aku takut tempat aku kelak tetap di neraka yang sama level dengan orang kafir dan orang fasik. Aku takut!” nada suara Mimy sebak. Suasana hening seketika.

Ego Erina goyah. Hatinya tersentuh.

‘Argh, tak sukanya perasaan ni’, monolog Erina. Emosinya bercampur.

“ Tapi, bukannya kita tak gunakan pancaindera ini untuk memahami ayat Allah, kita dengar tazkirah dengan telinga. Kita baca al-quran dengan mata. Tak cukup lagi? “ Erina membalas. Ego.

“ Iya. Tapi sampai ke hati kau, setiap peringatan tu? Kita memang membaca Al-Quran, tapi kita tak faham apa yang Allah nak sampaikan kepada kita,” Mimy membalas lembut. Api tak boleh dibalas dengan api.

“Erina, aku kongsikan ayat ni bukan sebab aku nak cakap yang kau tak baik. Tapi sebab aku sayangkan kau. Aku rasa kita dah cukup ‘nakal’ dan jauh dengan Tuhan. Jom sama-sama kita perbaiki diri. Kalau kau rasa aku cakap ni melebih-lebih, aku minta maaf sangat-sangat,” sambung Mimy lembut.

“Dah la. Jom kita balik. Lama sangat dah kita di kedai ni,” Erina mengajak pulang. Cuba menamatkan topic perbualan ini.

Bukan Erina menidakkan kebenaran di setiap kata-kata Mimy. Tetapi dia perlukan masa untuk berfikir dan mencerna. Egonya perlu direndahkan.


***
“ Thanks a lot Mimy sudi terima kami sebagai tetamu. Jemput datang ke Kaherah. Nanti Erina akan belanja makan Bakso Cinta,” Shikin menceriakan pagi mereka . Hari ini Shikin dan Erina perlu pulang semula ke Kaherah. Kuliah akan bermula esok.

“ Okay ada rezeki insyaAllah. Tengoklah kalau jadual tak pack sangat.” Jawab Mimy sambil bersalaman dengan Shikin. Kemudian dia beralih kepada Erina.

“ Mimy, aku rasa sempena Raya korban ni, aku nak berkorban juga”, Erina menambah.

“ Korban apa lagi? Dah hari raya ketiga dah ni?” Mimy pelik.

“ Maksud aku, bukan korban kambing. Tapi, aku rasa aku perlu berkorban untuk mendapatkan hidayah Allah. Berkorban untuk meninggalkan kecintaan kepada dunia ini. Macam Nabi Ibrahim yang sanggup mengorbankan anaknya Nabi Ismail semata-mata kerana perintah Allah,” Erina seperti tidak percaya itu adalah kata-katanya. Egonya berjaya direndahkan.

Erina, I cannot believe this. Aku tak tahu nak cakap macam mana. Alhamdulillah. Allah bukakan pintu hati kita untuk dapat hidayahNya. Semoga Allah membantu kita mujahadah mengorbankan jahiliah diri kita untuk lebih dekat dengan Dia,” Mimy membalas terharu. Dipeluknya Erina. Refleks atas sebuah kegembiraan.


Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan taqwa dari kamu. Demikianlah Ia memudahkan binatang-binatang itu bagi kamu supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat nikmat petunjukNya. Dan sampaikanlah berita gembira (dengan balasan yang sebaik-baiknya) kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalnya. (Al-Hajj 22:37)



Salam khoruf,
kullu sanah wa antum tayyibin


MHZ,
My Harmonica Zine

11 Zulhijjah 1436H
11.20am

1 comment: