Friday, May 8, 2015

Inspirasi: Dr Faizah 2.0




“ So, how was your attachment?” Dr Faizah bertanya ramah. Ketika itu kami berjumpa seketika di pantry PICU (Paedatric Intensive Care Unit), tempat Dr Faizah bertugas. Saya pula ketika itu sedang membuat attachment di bahagian Cardiothoracic surgery.

“ Haaa.. teruk kami kena belasah dengan Mr E. Dia tanya macam-macam medical questions. “ aku mula mengadu.

“ Tu la. I dengar jugak cerita you all kena marah dekat dalam operation room hari tu” (boleh bukak link ni utk baca peristiwa yang tak dilupakan tu)

Aduh, tak sangka sampai jugak berita itu di telinganya~

Aku terdiam. Kalau diingati pengalaman dimarahi teruk di OT tu, memang segannya terasa sampai ke hari ini.

“ Dah la.. you all jangan ambil hati sangat. Buat tak kisah aja. Bukannya sengaja nak marah-marah tu, untuk kebaikan you jugak. Sebenarnya, jujur saya cakap. Kami ni doktor-doktor pakar bukannya suka-suka nak marah-marah. Tapi untuk menjadikan you seorang doctor yang boleh berdiri sendiri, can stand by yourself, kami terpaksa tegas.


Let say kalau semasa HO, you buat salah, then kesalahan tu akan dipersoalkan kepada your MO. Sebab ketika HO, you masih lagi dalam tempoh pembelajaran. Tapi bila you dah MO nanti, semua kesilapan you dan anak-anak buah you, you yang kena tanggung.  Lebih-lebih lagi kalau kesilapan yang memudaratkan nyawa pesakit!

Biasa la.. jadi doctor ni, you kena marah dengan doctor pakar, dengan kawan-kawan doctor, kena marah dengan ibubapa pesakit, dengan pesakit itself and even you kena marah dengan nurse.

Tapi, semua tu bukan sengaja. Semuanya untuk menjadikan you seorang doctor yang boleh membuat keputusan sendiri di saat memerlukan. Takkan la setiap masa you nak tanya doctor pakar bila you nak treat patient?” Dr Faizah memberikan penjelasan. Yang mana ianya masih melekat di hati saya.

Cukup nasihat ini untuk mententeramkan hati saya yang dah rasa macam taknak sambung attachment ni sebab hari-hari kena marah.

***

“ Kenalkan ini Dr Musyirah, from Al-Azhar University”.

With proud, Dr Faizah akan memperkenalkan aku kepada doctor-doktor, rakan sekerjanya setiap kali aku mengikutinya di wad atau ICU. Selalunya aku akan attach dengan dia sehari dua setiap kali saya balik bercuti di Malaysia.

Aku hanya mampu tersenyum. 

'Jangan la tiba-tiba diorang tanya aku macam-macam. Karang tak dapat jawab, malu Al-Azhar disebabkan aku',  monolog hatiku.

Even ketika itu aku masih di bangku universiti, Dr Faizah akan memperkenalkan aku dengan title ‘ Doktor’ di hadapan namaku.

Segan aku dibuatnya.

“ Bestnya you belajar dekat Al-Azhar. The oldest university, I teringin sangat nak belajar dekat sana”

“ Bestnya boleh hafal al-quran sekali di Al-Azhar,” Ini komennya setiap kali nama Al-Azhar disebut.

Kekagumannya kepada Universiti Al-Azhar kadang-kadang membuatkan saya terfikir semula akan nikmat berpeluang belajar di gedung ilmu ini.

Kerana, seperti yang anda maklum dengan doktrin bahawa graduan perubatan Mesir kurang standard jika dibandingkan dengan lepasan dari UK, Ireland, Australia, dan Malaysia. Maka kebiasaannya saya akan inferior apabila memperkenalkan diriku adalah graduan medic dari Mesir.

But Dr Faizah is different. Dia mengajarkan aku erti menghargai dan bersyukur.

Mesir,

Bersyukur Tuhan campak aku ke bumi Mesir, bumi yang banyak mengajar aku erti kehidupan.

Bumi yang aku melihat orang-orang yang susah, bekerja keras membanting tulang.

Bumi yang tak pernah surut dengan perjuangan menuntut keadilan

Bumi barakah yang Ramadhannya tak pernah menghampakan, bagaikan berada di zaman sahabat. Masing-masing menghargai Ramadhan dan berlumba-lumba menambah amalan.

Bumi yang mengajar aku disiplin dan tak manjakan diri.

dan di Universiti Al Azhar khususnya, aku bersyukur Tuhan campak aku ke sana untuk bertemu lecturer yang sangat motherly dan suka memberi ilmu tanpa meminta balasan.

dan aku juga menghargai detik-detik mempelajari medic sambil menghafal Al-quran dan belajar subjek2 agama, yang menjadi tunjang kekuatan Al Azhar.


Terima kasih Allah.
 Terima kasih mami dan ayah.

dan terima kasih Dr Faizah


yang merindui Mesir,
MHZ

sri saujana, gombak,
8 Mei 2015
8.30 pm

1 comment:

  1. ana pun tengah buat blogpost pasal universiti al-azhar, gaya menulis dah macam diri sendiri pulak yang grad. hahaha

    miss you sooooooo much sister! :')

    ReplyDelete