Saturday, June 15, 2013

Amar ma'ruf, nahi mungkar



A melepas pandangnya ke hadapan. Melihat si M sedang ber online.Sudah beberapa jam duduk di situ. Di sebelahnya so F pun sama. Tersenyum seorang diri. Cik adik H yang berdekatan dengan mereka sedang mendengar earphone, sambil mulutnya menyanyi-nyanyikan lagu entah apa-apa. Dia seorang sahaja yang mendengarnya. Di sofa bertentangan dengan mereka berdua, si A dan M sedang bersembang. Aduh, kencangnya sembang tentang sale di supermarket.

Di tengah-tengah ruang sederhana besar itu, kelihatan kesungguhan Cik M, N dan S sedang belajar bersama-sama. Tekun menatap buku-buku. Dan si A, sebenarnya sedang belajar sambil meng usha-usha.


Hati A tak sedap. Rasa semua orang tenggelam dalam dunia masing-masing. Walaupun jasad-jasad mereka berkumpul di ruang itu, tetapi sebenarnya hati mereka jauh.
Musim exam kah penyebabnya? Wallahua’lam

***

Engkau umat terbaik dikeluarkan untuk manusia, Kamu menyuruh yang makruf dan melarang yang mungkar serta beriman kepada Allah” (al-Imran: 110)


Tetapi Allah juga berfirman dalam satu hadis qudsi,

“ Hai cucu Adam! Janganlah engkau melambatkan taubat. Memanjangkan angan-angan, dan kembali ke khirat tanpa amal. Berkata bagai seorang abid namun berbuat seperti seorang munafik. Jika diberi tidak menerima. Jika tidak diberi tidak sabar. Suka orang soleh tetapi tidak termasuk mereka. Benci orang munafk tapi dia termasuk mereka. Dia perintahkan kebaikan tetapi tidak melakukannya. Dia melarang kemungkaran namun tidak meninggalkannya”

Aduuhh!! Sentap betul!!


Kemungkaran di depan mata, harus dicegah! Baik dengan tangan, lidah mahupun hati, walaupun itu selemah-lemah iman.


Tapi, walk your talk! Jangan hanya bercakap lebat!


“ Lately rasa akhawat rata-rata makin banyak main-main. Mungkin kerana suatu masa dulu kita disibukkan kan dengan kerja dakwah di medan masing-masing. Tetapi kini Allah uji dengan ujian dunia dan masa lapang. Kita telah kehilangan roh jihad yang kita laung-laungkan selama ini”

T________T

***

Allah memberikan wahyu kepada Yusa bin Nun AS, 
“ Aku hancurkan kaummu 40 000 yang baik dan 60 000 yang jahat.” 

Yusa berkata, “ Ya Tuhanku, yang jahat telah aku maklumi tetapi kenapa yang baik kau hancurkan?” 

Allah berkata,
 “ kerana mereka tidak marah di atas kemurkaanKu. Malah mereka makan dan minum bersama.


hati berasap! macam dipanah petir.


Amar ma'ruf, nahi mungkar.


Daripada Anas bin Malik berkata: Kami bertanya kepada Rasulullah, bolehkah kami memerintahkan kebaikan sedangkan kami tidak mengamalkan keseluruhannya?

Rasulullah bersabda, " Perintahlah kebaikan meskipu kamu tidak mengamalkannya dan larangkan kemungkaran walaupun kamu tidak menjauhi seluruhnya"


Tiada alasan untuk berdiam diri. Jangan hanya diam dan melihat. Tak ubah seperti syaitan bisu. Yang membenarkan kemungkaran berleluasa tanpa dihalang.

Arghh, perlu mencari kekuatan.

Perlu bantuan. SOS.

Moga Allah bantu. Moga Allah redha.


p/s: byk petikan di atas dari buku Penenang Jiwa, karya Imam Ghazali.

MHZ,
My Harmonica Zine

11.36pm
14 june 2013


No comments:

Post a Comment